Mohon tunggu...
Esdi A
Esdi A Mohon Tunggu... R Java

"Write Like Nobody Will Rate You!"

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Amien Rais, PKS, dan Klan Cendana Tidak Ikut Dirangkul ataukah Belum?

25 Juli 2019   22:48 Diperbarui: 25 Juli 2019   23:58 0 4 1 Mohon Tunggu...
Amien Rais, PKS, dan Klan Cendana Tidak Ikut Dirangkul ataukah Belum?
Megawati dan Prabowo dalam pertemuan terakhir yang terjadi setelah Pilpres 2019 (thejakartapost.com).

Bertemunya Megawati-Prabowo dan Paloh-Anies secara bersamaan kemarin (24 Juli 2019) cukup menyita perhatian publik dan mengundang penafsiran terbuka. Ternyata perencanaan agenda pertemuan Megawati-Prabowo bahkan sudah dirancang sejak tahun 2018, bertepatan  momen Asian Games.

Ada yang berpendapat bahwa hal tersebut adalah sinyal keretakan yang terpapar ke khalayak karena Nasdem sudah tidak cocok dengan Megawati. Apalagi Anies Baswedan kemudian dimotivasi dengan dukungan untuk maju pilpres 2024. Sesuatu yang berpotensi bikin geer Anies, padahal presiden yang baru terpilih saja belum dilantik.

Pandangan bahwa pertemuan Gondangdia antara Surya Paloh dengan Gubernur DKI diterjemahkan sebagai sinyal keretakan koalisi incumbent sebetulnya agak sukar dipahami. Sebagai pengingat, Nasdem mendukung Jokowi itu tanpa syarat dan hubungan dengan PDIP sudah berlangsung sejak lama. Jadi, alasan Nasdem menjauh hanya gara-gara Mega bertemu Prabowo itu kurang kuat dasar pijakannya.

Ditinjau dari sudut pandang lain, pertemuan simultan itu dapat kita maknai sebagai wujud 'pembagian tugas' saja di kubu Jokowi untuk  menyelesaikan tahap-tahap rekonsiliasi. Semacam percepatan untuk mengaburkan polarisasi sehingga pertengkaran yang tidak produktif antarpendukung capres dapat segera diakhiri sampai tuntas.

Jika kedua agenda pertemuan itu sama tujuannya, mengapa tidak digabung sekalian? Jawabnya adalah untuk menghindari pesan yang keliru yang tidak sejalan dengan tujuan semula. 

Prabowo akan merasa pertemuan itu tidak lagi spesial (karena Megawati berarti harus masak nasgor buat Anies juga); sementara Anies Baswedan akan terkesan agak terlalu ditinggikan.

Apapun itu semoga rekonsiliasi di tingkat elit memberi dampak dalam kehidupan nyata, misalnya semakin cepatnya aparat penegak hukum menangkap dalang kerusuhan 22 Mei lalu. Jokowi juga masih punya PR untuk mengungkap pelaku penganiayaan terhadap penyidik  KPK, Novel Baswedan.

Sebelum momentum dua pertemuan  di atas, istana diketahui pernah menerima kedatangan pimpinan PAN Zulkifli Hasan dan petinggi Demokrat Agus Yudhoyono. Jokowi dan Megawati juga menemui keluarga SBY saat mereka terkena musibah ketika sakit hingga wafatnya Ani Yudhoyono.

Hubungan yang 'dingin membeku' antara PDIP dengan Demokrat saat ini sudah kembali mencair dan secara politik dapat dianggap normal.

Yang belum terjadi adalah pertemuan antara pihak petahana dengan tiga elemen oposisi ini: PKS, politisi atau petinggi partai dari trah Cendana, dan Amien Rais dengan loyalisnya.

Saat pemilu memanas ada desakan  agar Jokowi bertemu dengan Amien Rais untuk meredam konflik di lapangan. Namun pertemuan itu rupanya belum berhasil terwujud.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x