Mohon tunggu...
Agung Han
Agung Han Mohon Tunggu... Ordinary People

Kompasianer of The Year 2019 | Nomine Best in Spesific Interest Kompasianival' 19| One of Fruitaholic of The Year 2016/2018 | Danone Blogger Academy 2017 | 2nd Wing's Journalist Award 2016 | Twitter @_agunghan | IG @agunghan_ | Email : agungatv@gmail.com | www.sapadunia.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Antara Biaya Hidup dan Gaya Hidup Itu Bedanya Jauh!

3 Desember 2019   21:08 Diperbarui: 5 Desember 2019   03:29 0 14 4 Mohon Tunggu...
Antara Biaya Hidup dan Gaya Hidup Itu Bedanya Jauh!
dokpri

Di timeline medsos saya, pernah selintas muncul status dari akun seorang ibu, yang menulis (isinya) sedang kerepotan membayar uang sekolah anak. Padahal sudah akhir bulan, artinya si ibu benar-benar dikejar tenggat pembayaran.

Beberapa reply (meski tak banyak) muncul di kolom komentar, berisi doa semoga segera bisa menyelesaikan pembayaran. Ada juga saran dan masukan, agar ibu tetap bersabar dan tak henti berikhtiar.

Sependek ingatan, saya sendiri relatif minim membuat status isinya keluhan. Lebih-lebih soal kesulitan keuangan, bagi saya masalah ini sangat-sangat personal. 

Alih-alih mendapat solusi, biasanya yang ada justru (menurut saya nih) mempermalukan diri. Tapi setiap orang beda jalan pikiran, jadi saya tidak berhak menghakimi keputusan orang lain.

Selang dua hari kemudian, rasanya ada yang aneh dan janggal di timeline saya. Akun pembuat status kesulitan uang sekolah, melintas lagi di laman medsos saya. 

Si ibu memasang foto, diberi caption tidak begitu panjang. Inti status tersebut, pagi pagi sedang melewatkan waktu dengan nongkrong di sebuah Cafe sembari bekerja.

Sudut pengambilan gambar juga cukup pas, tampak logo Cafe warna hijau tua tersemat di gelas warna putih tulang. Persis di sebelah logo Cafe, tertulis nama si ibu dengan spidol tinta hitam. Dengan sekali melihat brand di gelas tersebut, saya bisa mengira ngira berapa harga segelas kopi di Cafe ini.

dokpri
dokpri
Eit's, itu baru kopinya saja lho. Kalau ditambah (misal) menu sandwich atau burger atau sarapan ala Cafe, uang yang dikeluarkan pasti lebih besar. Kalaupun teman ini tinggal menggesek kartu,  sekilas tidak bayar cash saat itu. Padahal, tetap saja yang menanggung pengeluaran diri sendiri.

Dua status dalam waktu berdekatan ini, menurut saya sangat kontras.  Belum lama mengeluh tidak punya uang bayar sekolah anak, disusul nongkrong di Cafe dengan segelas kopi mahal.

Bisa jadi, mungkin setelah menulis status, si ibu punya uang dan beres membayar kewajiban. Kemudian masih ada kelebihan uang , selanjutnya bisa untuk ngopi cantik di Cafe. Tapi baiklah, saya tidak ingin berpolemik dengan masalah ini.

dokpri
dokpri
Toh, bukan urusan saya dan saya tidak ikut membayar sekolah anak si ibu. Pun saya tidak mengeluarkan uang sepeserpun, untuk harga segelas kopi. Justru saya mendapatkan sedikit gambaran, tentang strategi pengelolaan keuangan ibu pemilik akun medsos.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x