Mohon tunggu...
Agung Han
Agung Han Mohon Tunggu... Ordinary People

Kompasianer of The Year 2019 | Nomine Best in Spesific Interest Kompasianival' 19| One of Fruitaholic of The Year 2016/2018 | Danone Blogger Academy 2017 | 2nd Wing's Journalist Award 2016 | Twitter @_agunghan | IG @agunghan_ | Email : agungatv@gmail.com | www.sapadunia.com

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

KPK Linier: Manisan Pala dan Cermin Ketekunan

20 November 2019   08:56 Diperbarui: 20 November 2019   08:57 0 1 0 Mohon Tunggu...
KPK Linier: Manisan Pala dan Cermin Ketekunan
Acara KPK di Bogor- dok RG

Setiap berbincang dengan orang jadul (baca ; tak akrab teknologi), saya merasakan sebuah nilai yang dipegang kukuh. Nilai yang (mungkin) kurang populer di masa sekarang, mulai bias di era generasi saya atau generasi di bawah saya (Milenials). Kerap kali saya dibuat terkesan, sekaligus tumbuh rasa malu pada diri sendiri.

Yaitu "Konsistensi" atau "Ketekunan", nilai yang (bisa jadi) jarang setiap orang mau menjalankannya dengan runut. Adalah Bu Oyo, ibu pemilik usaha kecil skala rumahan manisan pala. Beliau adalah satu diantara sedikit orang, yang bersetia dengan apa yang telah dijalani puluhan tahun.

----

Cuaca panas di daerah Dramaga Bogor - Jawa Barat, sama sekali tak menyurutkan semangat rekan  Kompasianer's, yang tergabung dalam event Liner KPK (Liputan Kuliner -- Kompasianer Penggila Kuliner). Tujuan kami terik siang itu sudah jelas, yaitu menuju rumah Bu Oyo yang ada di perkampungan belakang Pasar Dramaga.

Posisi rumah kami tuju agak menjorok masuk, sehingga kendaraan roda empat kami pesan melalui aplikasi, kesulitan mengantar persis sampai di depan gang. Tetapi tidak masalah, toh kamii bisa jalan kaki dan tidak sampai limapuluh meter.

Bu Oyo-dokpri
Bu Oyo-dokpri
Menyoal konsistensi saya singgung di awal, ibu Oyok ini telah memulai usaha rumahan manisan pala sejak tahun 1982. Meneruskan usaha orangtuanya, yang sudah sejak tahun 1940-an dimulai. Regenerasi manisan pala selepas bu Oyo, rupanya cukup mengkhawatrikan, anak-anaknya tidak ada yang tertarik meneruskan.

Melihat sikap ibu usia jelang 60-an ini, saya jadi ingat dengan ibu saya di kampung, yang separuh lebih dari hidupnya untuk berdagang di pasar. Tak terbersit sedikitpun niat pindah profesi, meski hidupnya begitu begitu saja sampai usia tuanya.

Alasan Bu Oyo bertahan dengan manisan pala, karena tidak punya keahlian lain (untuk kegiatan ekonomi) selain membuat manisan pala. Sikap atas konsistensi bu Oyo patut kita apresiasi, tetapi semestinya diimbuhi dengan aspek lain, misalnya promosi dan tehnik pemasaran yang tepat.

Apabila tiga hal (konsisten, promosi, pemasan) ini disatukan, saya yakin manisan pala buatan bu Oyo bisa berkembang dengan baik. dan bisa saja, satu dari lima anak bu Oyo tertarik meneruskan usaha turun temurun, yang dirintis sejak 79 tahun silam.

manisah pala saat diovven-dokpri
manisah pala saat diovven-dokpri

Proses Pembuatan Manisan Pala

Setidaknya membutuhkan waktu sekira seminggu, untuk menyulap buah pala mentah menjadi manisan pala siap dikonsumsi dan dipasarkan. Mula mula buah pala mentah, direndam dengan air garam selama tiga hari ( dari buah pala masih ada kulitnya kemudian dikupas dan dipisahkan bijinya).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x