Mohon tunggu...
Agung Han
Agung Han Mohon Tunggu... Learning People

2nd Wing's Journalist Award 2016 | One of Fruitaholic of The Year 2017/2018 | Danone Blogger Academy 2017 | Twitter @_agunghan | IG @agunghan_ | FB; Agung Han Email | agungatv@gmail.com other blog www.sapadunia.com

Selanjutnya

Tutup

Sehatdangaya Artikel Utama

Dampak Positif Ini Bisa Dirasakan, Jika Anda Menjalankan Puasa dengan Benar!

10 Juni 2019   06:02 Diperbarui: 10 Juni 2019   10:34 0 8 1 Mohon Tunggu...
Dampak Positif Ini Bisa Dirasakan, Jika Anda Menjalankan Puasa dengan Benar!
Ilustrasi: Shutterstock

Assalamualaikum Kompasianer, euforia dan riuh mudik rasanya masih lekat di benak, suasana lebaran belum sepenuhnya pergi. Ramadan baru beberapa hari pergi, bulan suci sebagai jalan kita menggapai kemenangan hakiki. 

Di meja tamu keluarga masih belum habis aneka kue lebaran, kantong anak-anak masih tebal, baru saja angpao dihitung, sembari berencana membeli ini dan itu (biasanya) barang kesayangan.

Arus balik dari mudik baru saja selesai, di timeline medsos tampak melalui status dan gambar, beberapa teman justru baru berangkat mudik (termasuk saya dan keluarga, yang mudik seminggu setelah lebaran). 

Selain memanfaatkan sisa hari libur masih ada, bagi pekerja freelance (memilih mudik telat, salah satunya) untuk menyiasati harga tiket supaya kembali normal.

Tapi lebaran memang belum sepenuhnya selesai, kalau di kampung halaman saya, ada lebaran kedua yang dinamakan lebaran ketupat atau lebaran syawal atau syawalan. Dirayakan pada hari ke tujuh setelah idul fitri, dihitung setelah puasa enam hari setelah puasa syawal (dimulai tanggal 2 syawal).

Lebaran syawal atau syawalan memang tak seheboh Idulfitri, tetapi warga di kampung tetap memasak ketupat meski tidak atau belum puasa syawal. Karena enam hari puasa syawal, bisa dikerjakan bertahap (dicicil) yang penting masih di bulan syawal.

suasana mudik di rest area- Dokumentasi pribadi
suasana mudik di rest area- Dokumentasi pribadi

-------

Puasa Ramadan tahun ini, dari awal saya bertekad mengulang sukses Ramadan tahun lalu, yaitu ingin membuang lemak (yang mulai) berlebih. Maka saya relatif ketat, memperhatikan asupan saat berbuka dan sahur. 

Masuk waktu berbuka dan sahur, sebelum masuk makanan apapun, saya awali dengan minum air putih hangat-hangat kuku (ingat jangan terlalu panas).

Subhanalloh, saat menulis artikel ini, saya masih bisa mengingat dan merasakan bagaimana nyamannya lambung yang kosong ketika disiram air putih hangat ini, rasanya legaaaa banget -- Kompasianer musti coba.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4