Agung Han
Agung Han wiraswasta

Menulislah & biarlah tulisanmu mengalir mengikuti nasibnya... (Buya Hamka) Follow me : Twitter/ IG @agunghan_ , FB; Agung Han Email ; agungatv@gmail.com Tulisan lain ada di www.sapadunia.com

Selanjutnya

Tutup

Sehat Saat Puasa Pilihan

Asyiknya Berburu Takjil Favorit

17 Mei 2018   06:01 Diperbarui: 17 Mei 2018   12:52 588 3 2
Asyiknya Berburu Takjil Favorit
Yeaay Ngabuburit - dokpri

"Ayah, nanti sore buka puasa pakai apa ?" Kalimat tanya ini, kerap dilontarkan gadis mungil yang -- setahun lalu-- baru belajar puasa sehari penuh. Selesai menjalankan sholat ashar, seperti memasuki tahap terakhir puasa pada hari tersebut.

"Memang Adik maunya beli takjil apa?" Saya sambut pertanyaan, dengan jawaban yang balik bertanya. Saya beri kebebasan memilih makanan kesukaan, agar buka puasa menjadi waktu yang exited.

Jam setengah lima sore, setelah anak-anak mandi, biasanya dilanjutkan dengan jadwal keliling atau ngabuburit mencari takjil untuk membatalkan puasa. Sepanjang jalanan dipenuhi aneka panganan, ada yang menjajakan kolak, bubur sumsum, kelapa muda, es campur, pecel madiun, aneka gorengan, dawet hitam, asinan betawi, ayam goreng dan banyak makanan lainnya.

Melihat wajah anak berseri-seri, sungguh mengalirkan rasa bahagia yang mendalam. Menumbuhkan semangat puasa dalam diri anak-anak, pasti menjadi tugas yang tidak ringan. Saya ingat, dulu puasa sehari penuh setelah duduk di kelas tiga SD, itupun masih banyak batalnya.

Bulan puasa sebagai bulan 'ngalap berkah,' memang begitu kenyataannya. Jualan makanan apapun, dijamin lebih banyak laku daripada mubazir. Saat berbuka, adalah saat keberkahan itu bisa dirasakan siapapun tanpa terkecuali.

Bahkan bagi yang sedang bokek sekalipun, tinggal pergi ke masjid akan tersedia menu berbuka. Masjid -- masjid membuka pintu lebar-lebar, bagi siapapun untuk berinfaq khusus untuk menu berbuka. Sekaligus mempersilakan siapapun, ikut menikmati menu buka tanpa pandang bulu.

-00o00-

Keseruan berburu takjil, menjadi cerita tersendiri bagi anak-anak. Sebelum hari pertama puasa datang, anak-anak sudah memutar kejadian setahun lalu. "Ayah, nanti adik mau beli kolak aja pas hari pertama, hari kedua es buah," ujar gadis usia tujuh tahun ini.

Moment berburu takjil, rupanya menjadi saat ditunggu pada hari puasa tiba. Kalau anak-anak bergembira menyambut puasa, pasti akan menjalankan dengan penuh suka cita.

Tapi sejak dua puasa dua tahun terakhir, takjil dan menu buka puasa saya berbeda. Atas alasan menjaga kesehatan -- karena pernah periksa dokter dan kena hypertensi dan gula darah--,maka saya tidak mau sembarang pilih menu konsumsi.  Saya tetap bisa merasakan keseruan berburu takjil, meski saya membeli takjil ditempat lain.

Kalau anak-anak masih suka yang manis, biarlah mereka masih kecil dan tubuhnya masih butuh aneka asupan, sementara saya ayahnya, memilih membeli kepala muda murni untuk berbuka. Saya sengaja pesan kelapa yang agak tua, agar dagingnya tebal dan mengenyangkan saat disantap.

Kenyang makan kelapa setengah tua, plus hilang haus dengan air kepalanya -- itupun biasanya saya makan separuhnya. Saya bisa tahan tidak makan nasi saat berbuka, hingga selesai menjalankan sholat taraweh.

Pada malam hari, saya melanjutkan menghabiskan sisa kelapa yang belum habis. Atau makan buah yang banyak kandungan airnya, seperti semangka atau pepaya---segar pastinya.

makan malam dengan buah -dokpri
makan malam dengan buah -dokpri
Sementara untuk kebutuhan protein, saya memilih ayam atau makanan lain yang diolah dengan cara direbus atau dibakar. Intinya, menghindari makanan yang diolah dengan minyak. Karena minyak, menjadi salah satu muasal badan menjadi gendut.

Seminggu berpuasa, sudah mulai terasa badan lebih enteng. Rasa pusing lenyap, saya lebih jarang kerokan alias jarang masuk angin. Padahal dulu, kerokan menjadi jadwal rutin satu atau dua minggu sekali.

Btw, saya pernah alami sendiri, sahur hanya makan beberapa butir kurma, plus minum air kelapa muda dan makan daging kepala. Saat imsya tiba, saya tutup dengan minum air putih segelas besar. saya tetap kuat menjalankan puasa sehari penuh, bonusnya sehat dan langsing.

Nah, bagaimana keseruan kompasianer beburu takjil. Semoga menyemangati anak-anak kita, untuk senang dalam menjalankan ibadah puasa.