Mohon tunggu...
Agnes Dwi Muthia Ningsih
Agnes Dwi Muthia Ningsih Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa S1 Hubungan Internasional, Universitas Potensi Utama

Selanjutnya

Tutup

Media

Saluran Radio Indonesia Kreatif buat Menyampaikan Krisis Iklim Selama Covid-19

13 Juli 2020   19:30 Diperbarui: 13 Juli 2020   19:49 15 2 0 Mohon Tunggu...

Pandemi Covid-19 sudah membawa banyak tantangan dalam cara wartawan melaporkan dan membatasi cerita yang bisa mereka ceritakan, memaksa poly menurut mereka untuk menjatuhkan keterangan isu-isu seperti lingkungan buat fokus pada krisis kesehatan masyarakat. Namun buat Kantor Berita Radio (KBR) yang berbasis pada Jakarta, kantor warta radio nasional pertama yang independen di Indonesia.

Pandemi ini merupakan peluang untuk menciptakan cakupan perubahan iklimnya lebih relevan. Dengan memakai adonan program radio live talk & video, penjangkauan inovatif dan kisah-kisah pribadi, KBR membantu meningkatkan pencerahan tentang perubahan iklim dengan melihat bagaimana perpaduannya menggunakan Covid-19.

Sebelum wabah Corona virus, stasiun sudah mengembangkan sebuah proyek yang disebut " Apa Manfaatnya Untuk Saya ?" Didukung oleh dana menurut Internews 'Earth Journalism Network, proyek ini didesain buat mengeksplorasi berbagai cara perubahan iklim menghipnotis kehidupan sehari-hari masyarakat. Tujuannya merupakan buat membangun keterlibatan publik melalui dongeng, menggunakan harapan memicu debat yg lebih luas tentang gosip-gosip iklim antara publik dan penghasil kebijakan. 

Rencana itu mampu saja tergelincir waktu Covid-19 sebagai pusat perhatian, namun KBR dengan cepat berkecimpung buat mengeksplorasi bagaimana kekhawatiran mengenai virus juga terkait dengan perubahan iklim, membuat konten mengenai topik-topik seperti penggunaan energi dan kebakaran hutan yang sempurna waktu & relevan. 

Tantangan utama bagi KBR merupakan memastikan konten tadi relevan bagi pemirsanya. Namun Ardhi Rosyadi, seorang editor & produser di KBR, mengungkapkan mereka sudah mencoba buat mengatasi hal ini dengan menghadirkan majemuk pembicara termasuk para pakar, pejabat pemerintah, aktivis dan tokoh masyarakat yang dapat menggunakan jelas menjelaskan perkara-perkara tadi di tingkat nasional dan lokal.

Memperluas ke video, meningkatkan keterlibatan

Semua talkshow telah disiarkan langsung sebagai bagian dari program unggulan KBR, Ruang Publik , yang berarti Ruang Publik dalam Bahasa Indonesia. Untuk menjangkau pemirsa baru dan yang lebih muda, mereka juga mengonversinya ke podcast yang dapat dibagikan secara online dan melalui aplikasi seluler, seperti Spotify . 

KBR juga berupaya menumbuhkan pemirsanya dengan merekam video talkshow-nya dan menyiarkannya langsung di Facebook. Pandemi sekarang telah memotivasi KBR untuk melakukan acaranya terutama melalui video online, kata Citra Prastuti, Pemimpin Editor KBR. Konten sudah direkam sebelumnya dan disiarkan ulang di YouTube dan platform media sosial lainnya, dengan sebagian besar tim ruang redaksi dapat menyiarkan dari rumah dan produksi dilakukan di studio. 

KBR telah melihat hasil dari usahanya. Selama acara bincang-bincang radio satu jam yang biasa mereka dapatkan antara tiga dan enam pertanyaan (dikirim melalui panggilan atau pesan teks). Transisi ke YouTube telah membuat angka ini melonjak, dengan 30 pertanyaan / komentar yang ditawarkan dalam acara ketiga pada 12 Juni, kata Prastuti.

"Apa yang bisa kita lakukan sebagai masyarakat? Karena tahun lalu, kami mengalami pembakaran lahan selama lima bulan dan itu menghancurkan kami. Akan lebih sulit bagi kita di tengah-tengah pandemi korona seperti sekarang, "baca komentar dari pemirsa di YouTube selama acara 12 Juni itu.

"Dari komentar dan pertanyaan yang kami terima selama talkshow, kami memiliki perasaan bahwa audiens memahami bahwa kita hidup di tengah-tengah krisis iklim, dengan melihat halaman belakang mereka sendiri," tulis Prastuti dalam sebuah laporan baru-baru ini tentang proyek . "Kami percaya bahwa ini adalah awal yang baik untuk memberi informasi dan mendidik masyarakat untuk memahami krisis iklim. Melalui talkshow kami, kami menunjukkan bahwa dampaknya nyata dan terjadi sekarang. "

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x