Mohon tunggu...
Aron GintingManik
Aron GintingManik Mohon Tunggu... Penulis - TEOLOG MUDA

PECINTA KOPI

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Ada Natal di Rumah Singgah GBKP Medan

6 Januari 2022   23:15 Diperbarui: 6 Januari 2022   23:33 150 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Tepat tanggal 29 Desember 2021, saya melakukan pelayanan Natal atas undangan Pdt Masada Sinukaban MSi, selaku pendeta khusus dalam Komisi Pelayanan HIV-AIDS dan NAPZA GBKP. Adapun Natal ini dirayakan dalam Rumah Singgah GBKP yang terletak di komplek belakang Rumah Sakit Adam Malik.

Ketika masuk dalam komplek saya melihat tiga Rumah Sainggah dan dari ketiganya hati saya bertanya-tanya, "Mengapa Rumah Singgah GBKP, sangatlah memperihatinkan". Setelah, saya masuk ke dalam rumah, saya berbicara banyak dengan pengurus dan beberapa ODHA yang tinggal di dalam Rumah Singgah juga mereka yang telah selesai dari Rumah Singgah

Dalam obrolan tersebut, saya mendapati beberapa refleksi;

Pertama, situasi Rumah Singgah GBKP ternyata masih dalam status menyewa dan ketika musim hujan mengalami kebocoran. Namun situasi tersebut tidak mengurangi semangat para pengurus untuk melayani teman-teman ODHA yang berada di dalam Rumah Singgah GBKP. Termasuk situasi tersebut juga tidak mengurangi kemeriahan dari Natal kami

Kedua, dalam obrolan tersebut refleksi iman yang disampaikan oleh orang-orang ODHA juga sangatlah menumbuhkan spiritualitas dan iman saya. Mereka bercerita tentang "kematian" bukanlah menjadi sebuah ketakutan. Mengingat harapan akan Surga yang nyata bagi kita, orang-orang percaya.

Termasuk pula tentang refleksi untuk harapan dan makna yang lebih dalam mengenai kesembuhan dalam perspektif teman-teman ODHA. Baginya, kesembuhan itu bukanlah sekedar tentang fisik, namun juga mental dan relasi dari orang-orang yang selalu memberikan stigma negatif kepada teman-teman ODHA.

Sesuatu yang semakin dikuatkan juga dalam Khotbah Pdt Masada Sinukaban MSi dalam Acara Natal kami yang Nats Khotbahnya diambil dari Matius 25:40, bertuliskan "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku".

Dokpri
Dokpri

Saya teringat tentang Sosok Mother Teresa yang melihat Sosok Kristus menyamar dalam diri mereka yang miskin. Menurutnya menjumpai orang miskin adalah menjumpai Kristus sendiri, dan mengulurkan tangan kasih kepada mereka adalah mengulurkan Kasih Kristus sendiri.[1] Hidup untuk Tuhan menjadi dasar spiritualitas ibu Teresa. 

Mengosongkan diri, bagi Ibu Teresa, berarti melepaskan diri dari dorongan dan keterikatan yang tidak teratur, menarik diri dari keterikatan karena kepentingan kehendak, serta cinta diri, dan masuk ke dalam hidup Allah yakni semakin di pakai oleh Allah untuk dijadikan sebagai tangan Kasih-Nya bagi sesama. Panggilan hidup dan pelayanan kita sesungguhnya adalah menghadirkan Kristus, terlebih Kasih-Nya. [2] 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan