Mohon tunggu...
ASH
ASH Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berbisik Dalam Sunyi, Bersuara Dalam Senyap

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Satu Tahun Jokowi - Ma'ruf dan Andai-andai Prabowo Presiden yang "Sami Ugi Sami Mawon"

20 Oktober 2020   13:23 Diperbarui: 21 Oktober 2020   10:36 135 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Satu Tahun Jokowi - Ma'ruf dan Andai-andai Prabowo Presiden yang "Sami Ugi Sami Mawon"
Presiden Jokowi dan Menhan Prabowo Subianto | Sumber gambar : bisnis.com / antara

"Saatnya menatap realitas atas kondisi bangsa ini di periode satu tahun pemerintahan jilid II Presiden Jokowi berkuasa. Jika memang harus mengkritik maka kritiklah yang patut. Jika memang perlu diingatkan maka ingatkanlah dengan cara yang layak. Bagaimanapun para pemimpin kita terpilih sudah atas kehandak Sang Maha Kuasa. Selayaknyalah kita mendoakan yang terbaik untuk bangsa ini. Pertanyaannya, sudahkah kita melakukannya?"

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin sudah menapaki periode satu tahun kepemimpinannya. Selama rentang periode tersebut cukup banyak sekali dinamika yang dihadapi beliau berdua berikut "bala pasukannya". 

Pandemi COVID-19 menjadi tantangan terberat yang harus dihadapi sejauh ini dengan efek serangannya yang mengacaukan ekonomi, mengancam kesehatan, bahkan menggantu stabilitas sosial politik negara selama beberapa waktu terakhir.

 Apalagi dalam periode yang sulit ini ada saja beberapa kebijakan yang dinilai tidak tepat waktu seperti pengesahan Omnibus Law Cipta Kerja sehingga membuat kepercayaan publik mendekati titik nadir. 

Seruan mundur kepada presiden bukan sekali dua kali disematkan. Begitu juga dorongan untuk mengganti beberapa pejabat kabinet seperti menjadi santapan sehari-hari presiden. 

Namun hingga sejauh ini Presiden Jokowi masih bersikukuh dengan segala keyakinannya. Tetap mempertahankan formasi kabinet sama seperti pertama kali dilantik pada periode kedua masa jabatan beliau sebagai presiden.

Terkadang sikap presiden ini memantik rasa penasaran publik. Apa gerangan yang membuat beliau begitu yakin dengan para menterinya, dengan seluruh jajaran kabinetnya yang meskipun dalam pandangan orang lain banyak yang bekerja dibawah standar ternyata masih saja dipertahankan. 

Seperti yang terjadi beberapa waktu lalu dalam peristiwa wawancara kursi kosong Menteri Terawan oleh Mata Najwa. Sang Menteri Kesehatan (Menkes) yang tidak hadir seperti menjadi bulan-bulanan publik karena dinilai "hilang" saat masyarakat terpuruk kesehatannya akibat COVID-19. 

Namun sekali lagi Presiden Jokowi seperti menganggap semuanya masih baik-baik saja. Dan hal ini memunculkan beberapa selentingan terkait sikap presiden yang tidak tegas terhadap bawahannya. Sebagian yang lain beranggapan bahwa mungkin situasinya akan berbeda jika Prabowo yang menjabat sebagai presiden.

Dan sepertinya Prabowo Subianto yang kini bertugas sebagai Menteri Pertahanan (Menhan) tersentil atas hal itu. Baru-baru ini pak menhan diwawancarai oleh sebuah stasiun televisi dan menyatakan jikalau dirinya yang kemarin terpilih sebagai presiden maka ia pun juga akan menunjuk orang-orang yang sama dengan Presiden Jokowi sebagai menterinya. 

Menurut Prabowo para menteri dan jajaran kabinet saat ini memang merupakan sosok-sosok yang tepat mengemban tugas penting negara. Dengan demikian Menkes Terawan pun sejatinya dianggap Prabowo sudah sangat tepat mengurus masalah kesehatan bangsa ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN