Mohon tunggu...
ASH
ASH Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berbisik Dalam Sunyi, Bersuara Dalam Senyap

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Rangga Bocah Heroik Itu Direnggut Nyawanya oleh Eks Napi Asimilasi

16 Oktober 2020   09:44 Diperbarui: 16 Oktober 2020   09:53 671 18 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rangga Bocah Heroik Itu Direnggut Nyawanya oleh Eks Napi Asimilasi
Rest In Peace Rangga | Sumber gambar : aceh.tribunnews.com

"Kepergian Rangga sang bocah heroik memang merupakan bagian dari takdir yang sudah digariskan Tuhan. Namun hal itu tidak sepatutnya membuat kita menutup mata atas akar masalah yang menjadi sebab musebab masalah itu terjadi."

Baru-baru ini jagad media sosial tengah dihebohkan oleh peristiwa nahas seorang bocah 9 tahun tewas dibunuh kala berusaha melindungi ibunya yang hendak diperkosa oleh pelaku berinisial SB, seorang residivis yang menyatroni rumahnya dan tergiur oleh tubuh sang ibu  kala tertidur. 

Rangga yang masih duduk di Sekolah Dasar (SD) dan dikenal sebagai anak yang cerdas itu dengan heroik merelakan nyawanya melayang demi menjaga kehormatan sang ibu. Luka akibat senjata tajam yang menyayat tubuhnya membuatnya tak berdaya hingga akhirnya harus merenggang nyawa. 

Sayangnya pengorbanan nyawa Rangga masih belum bisa menyelamatkan sang ibu dari aksi biadab SB, sang mantan residivis yang sempat dipenjara selama 15 tahun akibat aksi kejahatannya. 

SB baru beberapa bulan lalu menghirup udara bebas setelah mendapatkan keringanan hukuman dari program asimilasi pandemi COVID-19 dari Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham). Tapi apadaya justru berawal dari kebebasan sang napi itulah yang akhirnya menghadirkan nasib buruk bagi Rangga dan juga ibunya. 

Seandainya SB masih meringkuk di tahanan maka mungkin peristiwa nahas yang merenggut nyawa Rangga dan juga menodai kehormatan sang ibu itu tidak akan pernah terjadi.

SB ada seorang berstatus pengangguran, seorang residivis, pernah mendekam di penjara, dan sepertinya memiliki gejolak syahwat yang tidak terkendali. 

Rangga yang masih polos itu menyadari niatan buruk tersangka terhadap ibunya sehingga tanpa pikir panjang akan keselamatan nyawanya ia berani mengambil risiko yang sangat besar. Bahkan bisa dibilang sebagai tindakan nekad diluar nalar kekuatannya yang dibalut tubuh belia itu. Memang benar akhirnya Rangga seperti tidak berhasil mencapai tujuannya melindungi sang ibu sehingga tetap menjadi korban perkosaan si pelaku. Tapi Rangga telah menunjukkan gigihnya usaha melindungi kehormatan sosok terkasih dalam kehidupannya. 

Sebuah usaha yang tetap tidak boleh dibilang gagal total, tapi harus menjadi alaram kesadaran bersama bahwa disini ada ketidaktanggapan pemberi kebijakan program asimilasi sehingga berbuntut merugikan masyarakat luas yang semestinya tidak dirugikan atas adanya kebijakan tersebut.

Layakkah seorang residivis seperti SB mendapatkan program asimilasi dari negara? Tidak adakah kriteria moral, psikologis, atau pertimbangan rasa aman masyarakat untuk memberlakukan program ini selain syarat telah menjalani masa tahanan dalam waktu tertentu? 

Kelakuan SB juga menunjukkan adanya kegagalan sistem Lembaga Pemasyarakatan (LP) dalam memperbarui kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang "lulus" dari Rumah Tahanan (Rutan). SB sudah 15 tahun menjalani masa tahanan akibat aksi residivis yang dilakukannya. Namun dalam kurun waktu tersebut ternyata perilaku SB tidak menunjukkan perubahan berarti. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN