Mohon tunggu...
ASH
ASH Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berbisik Dalam Sunyi, Bersuara Dalam Senyap, dan Mengubah...

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Menyikapi Fenomena "Ditulung Mentung" dalam Dunia Kerja

5 Agustus 2020   06:57 Diperbarui: 5 Agustus 2020   06:53 63 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyikapi Fenomena "Ditulung Mentung" dalam Dunia Kerja
Ilustrasi gambar : www.talenta.co / shutterstock

Sebagian orang menyebut bahwa kondisi yang terdapat di dunia kerja itu keras dan penuh intrik. Layaknya sebuah politik yang sarat akan kepentingan dan egoisme pribadi. 

Melindungi diri sendiri jauh lebih penting ketimbang apapun, bahkan jikalau hal itu sampai harus mengorbankan orang lain. Asalkan diri pribadi selamat dan terhindar dari masalah, tidak jadi soal apabila rekan kerja lain harus menerima imbas negatif karenanya.

Sebagai sesama kerja sudah sewajarnya berorientasi terhadap kepentingan si empunya perusahaan atau pemilik organisasi bisnis. Keberadaan tekanan adalah hal yang lumrah terjadi disebuah lingkungan kerja seiring tuntutan bahwa setiap tugas dan tanggung jawab mesti dituntaskan dengan sebaik-baiknya. 

Namun, efek samping dari hal ini adalah munculnya kecenderungan untuk melindungi diri masing-masing dari potensi masalah seperti amukan atasan, sanksi dari perusahaan, dan sejenisnya. Sehingga terkadang sebuah kepercayaan seorang pekerja kepada sesama rekan kerjanya bisa menjadi bumerang bagi dirinya. 

Niatan baik untuk membantu mempermudah pekerjaan orang lain bukan tidak mungkin akan berbuntut panjang akan lahirnya suatu masalah. Apalagi tatkala tindakan kita untuk membantu tersebut memiliki risiko tinggi. 

Saat risiko tersebut benar-benar terjadi, seorang rekan kerja yang kita bantu bisa saja berlepas diri darinya dan melimpahkan sepenuhnya bahwa kesalahan tersebut adalah akibat kontribusi kita saja.

Hal ini pernah dialami oleh salah seorang kerabat yang harus menelan pil pahit menjadi orang yang disudutkan, public enemy, dan menjadi pesakitan akibat keputusannya membantu sesama rekan kerja justru membuatnya dipersalahkan. 

Dalam upayanya tersebut memang ada sedikit miskomunikasi, tapi sang rekan tahu bahwa kerabat saya tadi bertindak sesuai permintaannya. Namun tatkala ada pihak ketiga yang merasakan efek "buruk" dari tindakan yang diambil kerabat saya tadi, rekannya justru mengatakan bahwa dirinya tidak tahu menahu atas hal itu. 

Sehingga tudingan sebagai orang yang bersalah pun disematkan kepada kerabat tersebut. Apadaya niatan untuk menolong justru berakhir dengan tidak sesuai harapan. 

Rekan kerja kerabat saya tersebut yang sejatinya mau ditolong malah mentung (mukul). Sungguh menyakitkan sekali rasanya. Sebuah kepercayaan yang didasari niatan baik untuk membantu malah disalahmanfaatkan.

Apakah kalian pernah mengalami situasi semacam ini? Apabila diantara kita sekarang tengah menjalani profesi sebagai seorang pekerja di sebuah lembaga, institusi, atau korporasi tertentu dimana kita didalamnya menjadi seorang pelaksana dan mendapatkan gaji darinya maka mau tidak mau kita harus bersiap menghadapi situasi serupa. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN