Mohon tunggu...
ASH
ASH Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berbisik Dalam Sunyi, Bersuara Dalam Senyap, dan Mengubah...

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Spirit "You'll Never Walk Alone" Bangkit dari Pandemi

27 Juni 2020   10:21 Diperbarui: 27 Juni 2020   15:08 638 14 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Spirit "You'll Never Walk Alone" Bangkit dari Pandemi
Penggemar The Reds membentangkan syal pada laga Norwich City vs Liverpool pada pekan ke-26 Liga Inggris 2019-2020.(AFP/CATHERINE IVILL / GETTY IMAGES EUROPE / GETTY IMAGES via kompas.com)

Pandemi Covid-19 memang masih melanda negeri ini dengan jumlah korban yang terus bertambah dari hari ke hari. Meski pembatasan sosial sudah dilonggarkan, efek pandemi khususnya terhadap sektor ekonomi masih belum benar-benar teratasi. 

Bahkan dari proyeksi yang disampaikan oleh beberapa pakar keuangan akan terjadi pertumbuhan minus ekonomi Indonesia untuk beberapa waktu mendatang. Indonesia akan terkena resesi ekonomi. Dan butuh waktu tidak sebentar untuk keluar dari "jurang" tersebut.

Indonesia memang beberapa kali mengalami fase naik turun di sektor perekonomian. Sempat berjaya, tapi juga pernah mengalami nestapa. Krisis 1998, 2008, dan tahun 2020 ini merupakan beberapa diantara nestapa itu. 

Sebagai sebuah negara besar kita semua masih meyakini bahwa situasi akan kembali membaik seperti sebelumnya atau bahkan jauh lebih baik lagi. Dalam hal ini kita patut belajar pada tim sepakbola Lige Primer Inggris, Liverpool FC

Butuh penantian panjang hingga 30 tahun untuk kembali mendapatkan kejayaannya kembali. Tahun 1990 adalah terakhir kalinya tim asal grup band legendaris The Beatles ini menjuarai kasta tertinggi Liga Inggris sebelum akhirnya "pecah telor" pada tahun 2020 ini. 

Berulang kali nyaris juara tapi pada akhirnya harus gigit jari dan diserobot mahkota juaranya oleh tim-tim lain seperti Manchester United, Manchester City, bahkan hingga Leicester City yang notabene masih kalah mentereng dibanding Liverpool FC itu sendiri. 

Satu hal yang patut diacungi jempol dari Liverpool FC ini selain cara bermainnya di lapangan yang luar biasa, kebersamaan dan dukungan segenap elemen didalam klub tersebut juga memberikan peran yang cukup besar. 

Dengan setia seluruh Liverpudlian membela, menyemangi, dan terus berharap pada tim kesayangannya dari waktu ke waktu. Penantian 30 tahun kini akhirnya menemukan hasil manisnya. 

Slogan "You'll Never Walk Alone" menemukan representasi nyatanya dalam semangat pantang menyerah seluruh elemen di klub berjuluk The Reds ini. Slogan ini yang sepertinya harus dicontoh oleh bangsa Indonesia dalam rangka bangkit kembali akibat serbuan pandemi COVID-19.

Sedari dulu kita berharap untuk benar-benar menjadi bangsa besar yang berjaya secara ekonomi, sosial, politik, budaya, dan lain sebagainya dihadapan dunia internasional. 

You'll Never Walk Alone | Sumber gambar : mediaindonesia.com / dailystar.net
You'll Never Walk Alone | Sumber gambar : mediaindonesia.com / dailystar.net
Harapan itu terus saja digaungkan dari waktu ke waktu, seperti halnya harapan Liverpool FC untuk juara kompetisi Liga Inggris. Liverpool bahkan pernah sampai harus terdegradasi ke divisi dua Liga Inggris pada tahun 1954. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN