Mohon tunggu...
Agil S Habib
Agil S Habib Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berkarya dan hidup bersamanya

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Haruskah Seorang Pemimpin Tahu Semuanya?

24 September 2019   11:45 Diperbarui: 25 September 2019   06:55 677 7 4 Mohon Tunggu...
Haruskah Seorang Pemimpin Tahu Semuanya?
Pemimpin itu perlu pengetahuan dan pemahaman agar bisa mengambil keputusan yang tepat | Ilustrasi gambar : https://pixabay.com

Sudah menjadi pemahaman umum bahwa sosok seorang pemimpin itu harus mengetahui banyak hal. Ia harus mengerti segala sesuatunya, minimal dalam konteks jenis kepemimpinan yang ia jalani. 

Seorang pemimpin organisasi harus tahu dan paham hal-hal apa saja yang menjadi cakupan organisasinya, seluk beluk dari organisasi itu, dan hal-hal lain yang terkait. 

Sama halnya dengan seorang presiden yang "diwajibkan" untuk tahu garis besar permasalahan di negaranya, serta memahami isu-isu penting yang tengah menjadi perhatian publik. 

Mengapa seorang pemimpin diharuskan untuk tahu banyak hal? Tahu dan paham adalah titik awal semua langkah kebijakan bermula. Ketika pengetahuan dan pemahaman yang dimiliki terbatas, maka langka kebijakan yang diambil akan berpotensi tidak tepat sasaran. Kebijakan menjadi tidak efektif dan kurang efisien.

Bukan perkara mudah tentunya memiliki koneksi pemahaman yang komprehensif atau menyeluruh. Terlebih ketika seorang pemimpin memiliki cakupan kepemimpinan yang luas dan besar. 

Presiden adalah pemimpin bagi sebuah bangsa atau negara, direktur adalah pemimpin untuk suatu organisasi bisnis, kepala desa memimpin satu desa, dan sesosok ayah menjadi pemimpin dalam sebuah keluarga. 

Semakin besar cakupan komunitas atau organisasinya, maka keharusan untuk memiliki pengetahuan mumpuni juga semakin besar. Demikian juga pemahaman yang dimiliki haruslah sepadan dengan lingkup kepemimpinan yang diemban.

Seorang pemimpin organisasi skala kecil mungkin harus mempertimbangkan beberapa hal dalam waktu bersamaan. Akan tetapi pemimpin organisasi besar harus berpikir banyak hal dalam waktu bersamaan. 

Ia harus mengintegrasikan segenap aspek yang ada sehingga mampu membuat kebijakan yang tepat. Oleh karena itu seringkali sosok pemimpin itu adalah mereka yang memulai semuanya dari titik nol, dari bawah sekali. Sehingga ia mengerti setiap tahapan menuju puncak kepemipinan berikut dinamikanya.

Harus Tahu Banyak Hal atau Cukup Tahu Beberapa Hal?
Mengetahui banyak hal seringkali membuat seseorang laksana ensiklopedia. Pengetahuannya yang terlalu luas terkadang justru menjadi penghambat langkah, karena pertimbangan yang diberikan terlalu kompleks dan luas. 

Adakalanya seorang pemimpin itu membatasi cakupan pengetahuan serta pemahamannya pada beberapa hal tertentu saja. Terspesialisasi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x