Mohon tunggu...
Agil S Habib
Agil S Habib Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berkarya dan hidup bersamanya

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Paku Itu Masih Bertebaran di Jalanan

31 Agustus 2019   06:53 Diperbarui: 31 Agustus 2019   06:56 0 1 1 Mohon Tunggu...
Paku Itu Masih Bertebaran di Jalanan
Masih banyak paku bertebaran di jalan | Sumber gambar : mediaindonesia.com/

Sepeda motor yang saya naiki terasa tidak nyaman seperti biasanya. Lajunya sedikit oleng meskipun tidak terlalu parah. Padahal sehari sebelumnya roda depan dan belakang sudah diisi angin, seharusnya tidak kempes dan siap dikendarai dengan nyaman. 

Setelah motor saya berhentikan dan saya cek kondisinya, ternyata roda belakang kempes. Bocor. Saat dibawa ke tempat tambal ban, ternyata ada sebiji paku yang menancap pada roda. Apes!

Kasus ban bocor hampir bisa dipastikan bahwa penyebabnya adalah tertusuk paku. Sebuah penyebab klasik yang sepertinya masih "abadi" hingga saat ini. Mengalami "kesialan" seperti ini sudah barangtentu membuat kita geregetan. 

Kenyamanan berkendara terganggu, waktu perjalanan terkendala, dan isi dompet pun melayang. Seolah-olah kasus ban bocor karena tertusuk paku adalah "penyakit" turun-temurun. Ada sebegitu banyakkah paku-paku dijalanan sehingga hal itu seringkali menelan "korban"? 

Padahal "habitat" paku itu sayogyanya ada di toko bangunan, gedung-gedung, atap rumah, perkakas furnitur, dan sejenisnya. Namun tatkala paku itu justru ditemukan tengah menusuk ban kendaraan beroda yang kita pakai, maka hal itu merupakan kondisi yang "luar biasa".

Bagaimanapun juga, kemungkinan bahwa paku-paku itu tertinggal dijalanan adalah mungkin. Barangkali ada yang membawa paku-paku dan sebagian terjatuh dijalanan tanpa disadari. Atau ada bahan rakitan dari kayu atau bambu yang dipaku yang tanpa disengaja jatuh dijalanan. 

Kedua kondisi itu entah bagaimana prosesnya suatu ketika dilindas oleh kendaraan yang melaju didekatnya dan membuat ban tertusuk. Bocor. Apabila situasi seperti ini yang terjadi, maka sebenarnya hal itu termasuk wajar. Namun jumlahnya harusnya sangat-sangat sedikit. Peluang kejadiannya juga relatif kecil.

Hanya saja kita patut khawatir apabila situasi semacam ini terjadi karena adanya unsur kesengajaan. Tidak menutup kemungkinan akan adanya beberapa oknum tidak bertanggung jawab yang "merancang" situasi ini. 

Jikalau perbuatan ini memang benar-benar dilakukan, maka sungguh ini adalah bentuk kekejaman "kecil" yang merugikan orang lain. Betapa sengsaranya orang-orang yang mengalami ban bocor ketika situasi larut malam dan tidak ada tukang tambal ban, atau bahkan mereka tidak membawa cukup uang sekadar menambal ban yang bocor itu. 

Belum lagi ketika situasi tersebut terjadi di tempat yang sepi dan jauh dari hingar bingar keramaian. Sangat kasihan melihat mereka yang barangkali harus bersusah payah mendorong kendaraannya hingga bertemu tempat tambal ban terdekat.

Saya yakin ada banyak orang diluar sana yang pernah mengalami situasi ban bocor. Sebagian diantaranya barangkali ada yang menyikapinya dengan santai. Akan tetapi tidak sedikit tentunya yang merasa jengkel berada pada situasi tersebut. Lebih jengkel lagi adalah ketika hal itu disebabkan oleh paku-paku di jalanan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN