Mohon tunggu...
ASH
ASH Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berbisik Dalam Sunyi, Bersuara Dalam Senyap, dan Mengubah...

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Motivasi 1:2,9

5 Januari 2019   10:52 Diperbarui: 5 Januari 2019   11:31 125 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Motivasi 1:2,9
Sumber : wanderlustworker.com


Seorang pemimpin senantiasa harus memberikan teladan yang baik kepada anggota timnya. Lebih dari itu, seorang pemimpin hendaknya juga bisa memotivasi anggota tim, membangkitkan semangat, dan menggugah antusiasme mereka. Jangan beranggapan bahwa pemimpin disini hanya sekadar pemimpin organisasi formal saja, dalam organisasi informal pun juga membutuhkan sosok pemimpin seperti ini. 

Dalam lingkup organisasi terkecil sekalipun, yaitu keluarga, pemimpin yang bisa memotivasi sangat dibutuhkan mengingat potensi masalah yang kapan saja terjadi. Sebuh problematika adalah hal yang lumrah terjadi dalam sebuah organisasi atau komunitas. Dimana saja dan siapapun orangnya sangat mungkin memiliki problematikanya masing-masing. Pada saat itulah sosok pemimpin yang bisa memotivasi begitu dibutuhkan. 

Mungkin ada bermacam-macam tipe kepemimpinan. Barangkali ada gaya atau ciri yang berbeda antara satu pemimpin dengan pemimpin yang lain dalam memberikan lecutan semangat kepada anggotanya. Salah satu model menajemen kepemimpinan yang dipakai adalah stick and carrot atau memberikan reward dan punishment kepada anggotanya. 

Agar semangat anggota tim terlecut, sebagian pemimpin lebih menekankan untuk memberikan iming-iming reward  kepada anggota timnya supaya antusiasmenya bangkit. Sedangkan sebagian pemimpin yang lain lebih menekankan punish atau pendekatan pressure dengan harapan terjadi lecutan energi dari anggota tim. 

Pada dasarnya, memilih pendekatan carrot atau reward maupun pendekatan stick atau punish memiliki keunggulan dan kelebihan masing-masing. Lebih terfokus pada reward mungkin bisa dianggap baik karena hal ini menghadirkan pendekatan yang lebih friendly dan memberikan rasa nyaman kepada para pelakunya. 

Hanya saja hal ini berpotensi memunculkan sikap meremehkan karena adanya anggapan bahwa kita kalau berhasil mencapai target akan memperoleh hadiah, tapi kalau gagal tidak mendapatkan konsekuensi apa-apa. Jadi kecenderungan untuk berada di zona nyaman akan lebih sering terjadi. 

Sebaliknya, berfokus pada punish mungkin akan mencegah seseorang agar tidak bersantai-santai dan sebisa mungkin menjauhi masalah. Namun bukan berarti bahwa hal ini akan menjamin tingginya motivasi anggota tim untuk bekerja keras mencapai apa yang dibebankan kepadanya. Keberadaan pressure yang secara terus-menerus terjadi dalam sebuah komunitas akan menghadirkan ketidaknyamanan. 

Akibatnya bukan motivasi tinggi yang didapat, malah justru hilangnya gairah untuk berkarya. Menurut Daniel Goleman dalam bukunya, Focus, emosi negatif adalah motivator yang buruk. Seseorang yang diberikan batasan kerja melalui punish bisa jadi akan tergerak semangat kerjanya di awal, namun kemudian ketika ia sudah bisa mengukur kedalaman punish yang berpotensi diterimanya maka hal itu tidak akan efektif lagi untuk menjadi motivasi bagi dirinya. Lecutan semangat akan padam dan hanya berada pada kisaran rata-rata. Tidak ada yang luar biasa.

Memberi motivasi agar supaya lecutan semangat bisa terjadi, antusiasme bangkit, dan gairah untuk berkarya bisa tergerak secara optimal membutuhkan kolaborasi dan komposisi yang tepat antara stick and carrot atau reward and punishment. Harus dibuatkan proporsi yang pas antara emosi negatif dengan emosi positif dengan harapan motivasi yang dihasilkan membumbung tinggi dan mampu memberikan impact yang signifikan dalam melecut semangat sebuah tim. 

Disampaikan oleh Daniel Goleman bahwa proporsi emosi negatif dan emosi positif memiliki perbandingan 1 : 2,9. Dengan batas atas perbandingan yaitu 1 : 11.  Dengan kata lain, ketika seorang pemimpin ingin memotivasi timnya maka ia harus memberikan poin-poin punish dan reward dengan proporsi 1 : 2,9. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN