Mohon tunggu...
Afsokhi Abdulloh
Afsokhi Abdulloh Mohon Tunggu... Menulis untuk bersenang-senang

www.afsokhq.blogspot.co.id

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

"Kitab Firasat", Menjadi Sherlock Holmes Versi Islam

31 Maret 2021   02:23 Diperbarui: 31 Maret 2021   02:32 303 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Kitab Firasat", Menjadi Sherlock Holmes Versi Islam
olahan pribadi

kata firasat sering kita jumpai di 'dunia populer', entah itu di sebuah film, sinetron, hingga novel. di dalam suatu karya fiksi tersebut, tokoh yang memiliki firasat digambarkan dapat mengetahui apa yang akan terjadi, dan lebih sering adalah hal-hal buruk.

seperti misalnya tokoh ibu yang sedang membersihkan rumah tiba-tiba foto anaknya yang dibingkai dengan kaca, jatuh. lalu ia akan memungut frame kaca berserakan tersebut dan berkata, "firasat saya tidak enak." lalu benarlah si anak di suatu tempat mengalami kecelakaan.

apakah firasat sesederhana itu?

di dalam buku ini, kita mencoba mendalami satu jenis firasat yang tanda-tandanya dapat dilihat secara lahiriah, atau hal-hal yang tampak pada tubuh. karena pada dasarnya hal-hal yang lahiriah ada kaitannya dengan hal yang tak tampak seperti sifat dan karakter sang empunya tubuh.

kendati demikian, ada banyak sekali faktor yang dapat kita 'baca' untuk dapat menyimpulkan sifat seseorang. kuncinya adalah, penglihatan dan ingatan yang bagus. penglihatan adalah fase awal untuk dapat membaca sifat seseorang, lalu dengan ingatan, kita bisa memproses bahan-bahan yang nantinya sebagai pertimbangan keputusan akhir.

kalau kita mengikuti serial petualangan detektif Sherlock Holmes, pasti tidak akan asing lagi dengan pembahasan di buku ini. bagaimana Sherlock membaca sifat seseorang hanya dengan memegang benda milik orang lain atau memperhatikan wajah atau menjabat tangan, ini merupakan contoh ekstrem dari pembacaan sifat dan karakter seseorang.

Sherlock, meski hanya merasakan goresan di sebuah jam tangan seseorang, ia mampu menebak dengan benar sang empunya memiliki karakter seperti apa, keuangannya bagaimana, serta masalah keluarganya. semua itu ia proses melalui bahan-bahan yang saling berkaitan dan bermuara pada satu: emosi dan karakter.

bahan atau tanda-tanda itulah yang kita pelajari saat ini.

jika firasat dijelaskan seperti barusan, memang terbilang cukup rumit. seperti yang saya bilang di awal, ini adalah salah satu jenis firasat yang bisa dipelajari.

firasat yang dialami oleh orang-orang yang dapat merasakan apa yang terjadi di masa depan, itu sangat bergantung pada besarnya keimanan seseorang. semakin bersih hatinya, maka semakin peka pula dengan apa-apa yang ia rasakan.

.... jenis firasat yang dimiliki para sahabat itu tidak diperoleh melalui proses belajar (tidak bisa dipelajari, ed). oleh karena itu, dalam buku ini ia (penulis) hanya memusatkan pembahasannya pada salah satu jenis firasat yang disebut dengan "Firasat Khalaqiyyah" (membaca karakter melalui bentuk anggota tubuh). (hlm 14-15)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN