Mohon tunggu...
Afriyanto Sikumbang
Afriyanto Sikumbang Mohon Tunggu... Penulis

Belajar mensyukuri apa yang kita miliki

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Entah Apa yang Merasukimu Gibran dan Bobby...

20 Desember 2019   14:22 Diperbarui: 20 Desember 2019   14:22 543 2 0 Mohon Tunggu...
Entah Apa yang Merasukimu Gibran dan Bobby...
Gibran Rakabuming Raka dan Bobby Nasution. Foto: Kompas

Pembaca yang budiman. Bayangkan jika Anda jadi presiden, dan anak mantu Anda mau nyalon jadi walikota, bagaimana sikap Anda? Saya yakin Anda pasti akan setuju. Kalau pertanyaan itu ditujukan ke saya, jawabannya juga sama. Kapan lagi memanfaatkan momentum ini, mumpung saya lagi berkuasa.

Nah, itu pulalah yang dialami Presiden Jokowi. Dia juga manusia, sama seperti kita. Namun jangan terlalu berprasangka buruk sama Jokowi. Sebab dia sudah berkali-kali menegaskan bahwa dia tidak bisa melarang anak mantunya untuk terjun ke dunia politik, seperti juga dia tidak bisa melarang mereka untuk terjun ke dunia bisnis. Mereka dianggap sudah dewasa, sudah mandiri dan bisa menentukan nasibnya sendiri. Jokowi pun telah menegaskan tidak ada niatan untuk membangun dinasti kekuasaan.

Jadi, apa yang dilakukan oleh Gibran Rakabuming Raka dan Bobby Nasution sah-sah saja. Sikap Jokowi pun bisa dimaklumi. Gibran telah secara resmi maju sebagai calon Walikota Solo melalui PDIP, sedangkan Bobby mendaftar sebagai calon Walikota Medan melalui Partai Golkar. Mereka akan bertarung pada Pilkada serentak yang dijadwalkan berlangsung pada September 2020.

Ini bukan kali pertama anak presiden ikut "ngedompleng" popularitas orangtuanya. Di masa Orde Baru, semua anak Presiden Soeharto, termasuk menantunya aktif berbisnis dan berpolitik. Sebagian menjadi fungsionaris Golkar, partai terbesar saat itu yang didirikan oleh Soeharto. Putri sulungnya Siti Hardiyanti Rukmana atau biasa disapa Mbak Tutut malah pernah menjadi Menteri Sosial di Kabinet Pembangunan VII.

Di era Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur pun begitu. Namun tidak se-sporadis zaman Soeharto. Hanya Yenny Wahid yang berkecimpung di dunia politik. Itu pun hanya sebagai Staf Khusus Presiden bidang Komunikasi Politik.

Di zaman Megawati juga sama saja. Si Ibu sejak awal sudah mengkader putrinya Puan Maharani di kancah politik. Memang, Puan diangkat menjadi Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan bukan saat Megawati menjabat presiden, melainkan di era kepemimpinan Presiden Jokowi. Namun jangan lupa, PDIP adalah partai yang melejitkan pamor Jokowi di kancah politik nasional. Dan terpilihnya Puan sebagai Ketua DPR-RI juga tidak terlepas dari peran Megawati sebagai Ketua Umum PDIP yang menjadi pemenang pemilu legislatif.

Di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) juga demikian. SBY telah mengkader Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) untuk menjadi politisi dan duduk sebagai fungsionaris Partai Demokrat. Belakangan, SBY---setelah tidak menjadi presiden--juga mendidik putra sulungnya Agus Harimurti untuk menekuni politik.

Satu-satunya presiden yang tidak melibatkan anaknya di kancah politik adalah B.J. Habibie. Dia sepertinya lebih nyaman membiarkan anak-anaknya fokus menekuni bidang sains dan teknologi.

Jadi, sekali lagi, sah-sah saja anak presiden terjun ke dunia politik. Tidak ada aturan yang melarang hal itu.

Terlalu Prematur

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN