Mohon tunggu...
Adrian Chandra Faradhipta
Adrian Chandra Faradhipta Mohon Tunggu... Lainnya - Menggelitik cakrawala berpikir, menyentuh nurani yang berdesir

Praktisi rantai suplai dan pengadaan barang/jasa di industri hulu minyak dan gas Indonesia. Penulis buku Horizon (Ellunar Publisher, 2020) dan urun menulis buku antologi puisi Elipsis (Ellunar Publisher, 2020) serta Di Balik Ruang Tanpa Garis Temu (Alinea Publishing, 2020). Pendiri dan penggiat literasi Pojok Baca Muaradua (POBAMA) ***semua tulisan adalah pendapat pribadi terlepas dari pendapat perusahaan atau organisasi. Dilarang memuat ulang artikel untuk tujuan komersial.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

4 Etika Berdebat yang Perlu Kita Ingat

20 Agustus 2021   09:47 Diperbarui: 20 Agustus 2021   10:34 232 21 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
4 Etika Berdebat yang Perlu Kita Ingat
Ilustrasi Lomba Debat. Sumber: dokumentasi pribadi

Apa yang pertama kali terlintas dalam benak kita ketika mendengar kata debat?

Ehmm asosiasi dominannya negatif? Chaos berujung baku hantam?

Padahal esensi debat adalah salah satu media untuk betukar pikiran dengan pihak-pihak berkepentingan sehingga diharapkan nantinya mendapatkan sebuah solusi ataupun kesepahaman atas berbagai hal, meski pada akhirnya akan dipilih satu keputusan, tapi setidaknya kita mengerti alasan mengapa para pihak mendukung mosi ataupun suatu ide dan gagasan dan bukan mustahil ide kedua belah pihak dapat diintegrasikan. 

Bahkan dalam lomba perdebatan bonusnya bisa saja kita mendapatkan hadiah dan teman-teman dan jejaring dalam dunia debat.

Ilustrasi Menang Lomba Debat. Sumber: dokumentasi pribadi
Ilustrasi Menang Lomba Debat. Sumber: dokumentasi pribadi

Debat pun bermacam ragam ada ada debat akademis/debat konvensional, cross examination debate, dan juga debat parlementer yang biasa kita lihat di parlemen-parlemen dunia termasuk di Indonesia dalam berbagai kesempatan, berbeda dengan semisal Amerika Serikat dan Inggris yang pihak opisisi dan pemerintah menjadi jelas garisnya sehingga ketika berdebat pun akan ada pihak government/pemerintah atau biasa disebut juga affrimative dan oposisi/opposition atau penentang, di perpolitikan Indonesia terkadang garis oposisi dan pemerintah terkadang bias dan tidak jelas karena sistem multipartai yang kita anut.

Di media massa kita kerap menemukan debat seolah berujung menjadi debat kusir dan tidak jarang menjadi ajang menampilkan kebobrokan para peserta debat yang kerap tidak beretika dan tidak mengerti esensi dan aturan dalam debat, tak jarang juga bahkan menyerang fisik, padahal dalam praktik debat kita tidak diperkenankan menyerang personal seseorang, namun fokus pada mosi debat ataupun tindakan seseorang yang terkait.

Oleh karena itu saya rangkum setidaknya ada 4 etika berdebat yang mesti kita ingat dan dapat dipraktikkan dalam kehidpan sehari-hari

Pertama, Semua Pihak Harus Memahami dan Mematuhi Aturan Debat

Ilustrasi Debat. Sumber: dokumentasi pribadi
Ilustrasi Debat. Sumber: dokumentasi pribadi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...
Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan