Mohon tunggu...
Adrian Chandra Faradhipta
Adrian Chandra Faradhipta Mohon Tunggu... Menggelitik cakrawala berpikir, menyentuh nurani yang berdesir

Praktisi rantai suplai dan pengadaan barang/jasa di industri hulu minyak dan gas Indonesia. Penulis buku Horizon (Ellunar Publisher, 2020) dan urun menulis buku antologi puisi Elipsis (Ellunar Publisher, 2020) serta Di Balik Ruang Tanpa Garis Temu (Alinea Publishing, 2020). Pendiri dan penggiat literasi Pojok Baca Muaradua (POBAMA) ***semua tulisan adalah pendapat pribadi terlepas dari pendapat perusahaan atau organisasi

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Menegangkan! Pendukung Trump Berhasil Membobol Gedung Capitol

7 Januari 2021   07:58 Diperbarui: 7 Januari 2021   11:30 2611 30 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menegangkan! Pendukung Trump Berhasil Membobol Gedung Capitol
Massa pendukung Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump bentrok dengan pasukan keamanan saat mereka menerobos masuk Gedung Capitol, Washington DC, paa 6 Januari 2021. Bentrokan terjadi setelah massa berusaha menghentikan kemenangan Joe Biden.(AFP PHOTO/JOSEPH PREZIOSO via kompas.com)

Sebuah kejadian menegangkan sekaligus memalukan terjadi di Amerika Serikat pada sore hari, Rabu, 6 Januari 2020 waktu setempat.

Ribuan pendukung Trump yang tidak terima akan kekalahan Trump pada Pemilihan Presiden Amerika Serikat tahun ini melakukan protes dan merangsek masuk Gedung Capitol dengan agenda untuk menggagalkan pengesahan hasil electoral votes oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Senat Amerika Serikat (AS) untuk kemenangan Joe Biden dan Kamala Harris atas Donald Trump dan Mike Pence.

Petugas keamanan Gedung Capitol dibuat kewalahan dengan perlakuan anarkistis yang dilakukan pendukung fanatik Trump ini sehingga para pendukung tersebut berhasil memasuki gedung serta memasuki sejumlah ruangan di gedung tersebut. 

Lebih jauh, hampir seluruh pendukung Trump tersebut tidak mengenakan masker dan mengabaikan protokol kesehatan di tengah kasus positif Covid-19 yang semakin meningkat di Amerika Serikat.

Para anggota DPR dan senat AS pun yang akan melakukan rapat pengesahan dievakuasi ke tempat aman dan diminta untuk mengenakan penutup anti gas air mata. Sejauh ini dilaporkan satu orang perempuan meninggal setelah tertembak oleh salah satu senjata petugas keamanan.

Pendukung Trump Menyerbu Gedung Capitol. Sumber: Getty Images via BBC Indonesia
Pendukung Trump Menyerbu Gedung Capitol. Sumber: Getty Images via BBC Indonesia
Pendukung Trump Menyerbu Gedung Capitol. Sumber: Getty Images via BBC Indonesia
Pendukung Trump Menyerbu Gedung Capitol. Sumber: Getty Images via BBC Indonesia
Pendukung Trump Menyerbu Gedung Capitol. Sumber: Getty Images via BBC Indonesia
Pendukung Trump Menyerbu Gedung Capitol. Sumber: Getty Images via BBC Indonesia
Informasi terakhir Gedung Capitol berhasil diamankan menjelang malam (06/01/21) atau pagi ini waktu Indonesia oleh petugas keamanan dan Garda Nasional AS yang terpaksa diturunkan untuk mengamankan Gedung Capitol.

Reaksi Berbagai Pihak

Joe Biden. Sumber: Reuters via BBC Indonesia
Joe Biden. Sumber: Reuters via BBC Indonesia
Banyak pihak yang menyayangkan dan mengecam keras atas apa yang terjadi di Gedung Capitol ini, tak terkecuali Presiden Terpilih AS yaitu Joe Biden. 

Biden mengecam keras para pendukung Trump yang menyerang Gedung Capitol ini, dia meminta agar semua pihak membiarkan proses demokrasi berjalan semestinya bahkan dia mengatakan bahwa ini bukan protes, namun pemberontakan. Biden juga meminta Trump untuk segera bereaksi atas kejadian ini.

Trump pun akhirnya bercuit melalui Twitter meminta para pendukungnya untuk melakukan protes secara damai dan pulang, namun alih-alih menenangkan dan mengakui kekalahan dia tetap saja bernarasi bahwa terjadi kecurangan dan tidak mengakui hasil pemilu kali ini. 

Sungguh ironi karena pengakuannya ini justru semakin memantik pendukungnya yang fanatik untuk berbuat lebih anarkistis. Unggahan Trump di Twitter ditandai sebagai cuitan yang berpotensi menimbulkan kekerasan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN