Mohon tunggu...
Adrian Chandra Faradhipta
Adrian Chandra Faradhipta Mohon Tunggu... Menggelitik cakrawala berpikir, menyentuh nurani yang berdesir

Praktisi rantai suplai dan pengadaan barang/jasa di industri hulu minyak dan gas Indonesia. Penulis buku Horizon (Ellunar Publisher, 2020) dan urun menulis buku antologi puisi Elipsis (Ellunar Publisher, 2020) serta Di Balik Ruang Tanpa Garis Temu (Alinea Publishing, 2020). Pendiri dan penggiat literasi Pojok Baca Muaradua (POBAMA) ***semua tulisan adalah pendapat pribadi terlepas dari pendapat perusahaan atau organisasi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Makna Kemerdekaan dari Negeri Orang

17 Agustus 2020   12:59 Diperbarui: 17 Agustus 2020   14:09 130 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Makna Kemerdekaan dari Negeri Orang
Bersama Anak Sekolah di Izmir. Sumber: dokumentasi pribadi

Bersama siswa dan siswi sekolah di Izmir, Turki. Sumber: dokumentasi pribadi.
Bersama siswa dan siswi sekolah di Izmir, Turki. Sumber: dokumentasi pribadi.
Apa arti menjadi merdeka? Sebuah pertanyaan yang mungkin bisa saja sekenanya dijawab seperti merdeka adalah menjadi bebas, tidak terjajah ataupun merdeka adalah mampu mengatur dan memperjuangkan sesuatu dengan kehendaknya sendiri.

Tapi makna merdeka akan menjadi berbeda ketika kita mungkin pernah berkesempatan membawa nama bangsa Indonesia di negeri orang. Hal ini juga yang pernah saya rasakan ketika berkesempatan membawa nama Indonesia dalam Project Meet My Friend (MMF) di Izmir, Turki dan juga Indonesia Korea Youth Exchange Program (IKYEP) di Korea Selatan.

Ada sebuah kebanggaan dan juga pengakuan atas status Indonesia sebagai negara yang merdeka dan beragam dengan segala kekayaan alam, seni, budaya dan sumber daya manusia-nya.

Permainan Wayang Golek oleh siswa sekolah di Turki. Sumber: dokumentasi pribadi.
Permainan Wayang Golek oleh siswa sekolah di Turki. Sumber: dokumentasi pribadi.
Saya masih mengingat momen ketika saya mengajar di sebuah sekolah elit di kota Izmir. Saya bertugas mengenalkan Indonesia ke siswa-siswa sekolah yang berada di kota Izmir ini. 

Ketika saya masuk ke dalam salah satu kelas di sekolah tersebut saya disambut dengan meriah dan luar biasa hangatnya oleh para siswa. Saya melihat ternyata tulisan "INDONESIA" telah terpampang di papan tulis mereka lengkap dengan seruan "Indonesia! Indonesia! Indonesia!". Haru saya melihat momen tersebut, tak pelak mata saya pun berkaca-kaca ketika menyaksikannya.

Baru kali ini saya mendapatkan sambutan yang begitu meriah dari kelas yang saya ajar di kota tersebut. Ada beberapa kelas yang saya sudah ajar sebelumnya di sekolah tersebut, namun tidak ada sambutan yang semeriah ini, saya pikir kelas ini sangat berbeda. 

Usut punya usut dari guru kelas mereka ternyata mereka telah mendengar bagaimana saya mengenalkan Indonesia ke berbagai kelas lain dengan cara yang sangat berbeda dan sangat interaktif berbeda dengan pengajar dari negara lainnya.

Bersama rekan-rekan MMF, Turki. Sumber: dokumentasi pribadi
Bersama rekan-rekan MMF, Turki. Sumber: dokumentasi pribadi
Sebagai informasi dalam proyek Meet My Friend (MMF) ini saya bersama lebih dari 30 pemuda dari  lebih 20 negara di dunia bertugas mengenalkan dan mengajarkan segala sesuatu tentang negara kami masing-masing kepada anak-anak sekolah di kota Izmir.

Setelah sambutan yang meriah tadi saya pun mulai mengenalkan tentang Indonesia dengan membukanya dengan video Wonderful Indonesia yang luar biasa setelahnya saya presentasikan tentang Indonesia dari bentuk negara, keberagaman, serta kekayaan alam Indonesia. 

Di tengah presentasi saya juga mengajak mereka untuk menari Sik-sik Batu Manikam dari Sumatera Utara serta juga gerakan sederhana mengiringi lagu Ampar-ampar Pisang dari Kalimantan Selatan. 

Disusul dengan peragaan Wayang Golek bersama siswa-siswi kelas, mereka saya minta membuat dialog singkat dan sebuah cerita dengan bahasa inggris dengan menggunakan beberapa wayang golek yang saya bawa dari Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x