Mohon tunggu...
Adnan Abdullah
Adnan Abdullah Mohon Tunggu... Seorang pembaca dan penulis aktif

Membaca, memikir dan menulis

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Benarkah Wanita Melahirkan Ibarat Turun Mesin?

13 Juni 2021   16:38 Diperbarui: 13 Juni 2021   16:55 483 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Benarkah Wanita Melahirkan Ibarat Turun Mesin?
Foto: Ketika istri Penulis mengandung anak kami (Dokpri)

Belum lama ini saya dikejutkan oleh ucapan seorang pendakwah yang sangat populer di negeri ini yang mengibaratkan istrinya sendiri yang telah melahirkan ketujuh anak-anak mereka dengan istilah "Turun Mesin."

Kutipan kalimatnya adalah sebagai berikut, "Ini adalah istri yang sudah 19 tahun mendampingi saya. Sudah 7 kali turun mesin."

Benarkah seorang wanita yang melahirkan dapat dipersamakan dengan turun mesin? Apa itu turun mesin? 

Istilah "turun mesin" adalah istilah yang lazim digunakan dalam dalam dunia otomotif. Turun mesin atau overhaul adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh montir untuk melepaskan mesin pada sasis dari mobil atau kendaraan bermotor. 

Jadi istilah "turun mesin" hanya diperuntukkan bagi mesin kendaraan bermotor, bukan untuk manusia atau wanita yang melahirkan. Istilah itu hanya dikenal di dunia otomotif dan tidak dikenal di dunia medis dan persalinan. 

Oleh karenanya sangat tidak tepat, jika istilah turun mesin dipersamakan dengan persalinan atau seorang ibu yang melahirkan anaknya. 

Menurut Komisioner Komnas Perempuan, Bahrul Fuad, istilah "turun mesin" merupakan istilah peyoratif, yaitu sikap yang merendahkan, menghina atau mencemooh dan merendahkan harkat kemanusiaan kaum wanita.

Apapun alasannya, walaupun dalam konteks bercanda sekalipun, ucapan yang menyamakan proses ketika seorang ibu melahirkan anaknya dengan turun mesin adalah perbuatan yang sangat keterlaluan. Ucapan yang tidak pantas diucapkan oleh seorang pria kepada istrinya, apalagi oleh pendakwah yang ucapannya didengar dan diikuti oleh jamaahnya.

Menyamakan seorang wanita, apalagi istri sendiri dengan mesin, bukan hanya menghina sang istri, namun juga menghina seluruh wanita yang pernah mengandung dan melahirkan, termasuk ibu kandungnya sendiri yang telah melahirkannya. 

Nabi Muhammad Sallallahu alaihi wa sallam pernah berkata kepada para sahabatnya, "Aku wasiatkan kepada kalian untuk berbuat baik kepada para wanita." 

Dalam kesempatan yang lain, nabi juga pernah berkata, "Sebaik-baik laki-laki diantara kalian adalah yang paling baik terhadap istrinya."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x