Mohon tunggu...
Aditya Rahman
Aditya Rahman Mohon Tunggu... Penulis - Komunitas Ranggon Sastra

Jalan pulang adalah tujuan yang remang-remang

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Petani Api

19 Desember 2021   17:17 Diperbarui: 22 Februari 2022   02:32 106 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Jayagiri namaku, 

Petani yang menanam padi di matahari

Disiram dengan kucuran air mata tubuh renta 

Dipupuk dengan dendam dan lemparan batu para demonstran 

Padi itu tumbuh subur, berwarna kemarahan seperti tanah yang diambil paksa perusahaan tambang

Tak ada hama menghinggapi padi itu, sebab dilengkapi alat berat pada sekeliling tanah pertanian.

Jayagiri namaku, 

Hanya di matahari aku bebas merawat padi 

Tak perlu bayar upeti juga aman dari tengkulak

Irigasi kuatur sendiri tanpa perlu berbagi ke mana mengaliri 

Aku petani serakah, karena kapok di bumi tanahku dikeruk paksa 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan