Mohon tunggu...
Adica Wirawan
Adica Wirawan Mohon Tunggu... Founder of Gerairasa | "Sleeping Shareholder" | Email: adicawirawan@gmail.com

Founder of Gerairasa | "Sleeping Shareholder" | Email: adicawirawan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Supermarket Giant Tutup, Asa Karyawan Jangan Sampai "Redup"

24 Juni 2019   11:35 Diperbarui: 24 Juni 2019   13:12 0 19 4 Mohon Tunggu...
Supermarket Giant Tutup, Asa Karyawan Jangan Sampai "Redup"
Suasana Giant Express Wisma Asri yang akan segera berhenti beroperasi (sumber: dokumentasi Adica)

Giant Express yang terletak di dekat rumah saya tiba-tiba jadi "sorotan". Pagi-pagi sudah ada lumayan banyak pelanggan yang datang ke situ. Maklum, supermarket yang terletak di persimbangan Babelan dan Wisma Asri tersebut sedang mengadakan diskon besar-besaran.

Seingat saya, hal itu jarang terjadi. Namun, setelah saya membaca pengumuman yang terpampang di depannya, saya jadi tahu bahwa pusat niaga itu akan segera berhenti beroperasi per Juli 2019. Makanya, semua barang yang dipajang di situ dibanderol dengan diskon hingga 50%.

Meskipun membikin pelanggan senang karena bisa memperoleh barang bagus dengan harga murah, penutupan tersebut sebetulnya sungguh disayangkan. 

Maklum, sudah bertahun-tahun, supermarket tersebut menjadi langganan orang-orang untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga. Buktinya, setiap tanggal muda, tempat itu selalu ramai dikunjungi sehingga kemacetan panjang pun kerap terjadi. Makanya, saat mendengar kabar bahwa pusat perbelajaan tersebut akan tutup, saya cukup kaget.

Sepeda yang dijual dengan harga diskon (sumber: dokumentasi Adica)
Sepeda yang dijual dengan harga diskon (sumber: dokumentasi Adica)
mesin cuci dijual dengan harga miring (sumber: dokumentasi Adica)
mesin cuci dijual dengan harga miring (sumber: dokumentasi Adica)
Selain Giant Wisma Asri, setidaknya ada lima gerai Giant lain yang juga dikabarkan akan tutup lapak hingga 28 Juli nanti. Yaitu, Giant Express Cinere Mall, Giant Express Mampang, Giant Express Pondok Timur, Giant Extra Jatimakmur, dan Giant Mitra 10 Cibubur. Jadi, hanya keenam Giant itulah yang akan berhenti beroperasi per Juli 2019, sementara Giant di wilayah lain masih buka seperti biasa.

Yang memprihatinkan dari kasus tadi adalah nasib para karyawannya. Seperti disebutkan di berita-berita, karyawan yang bekerja di situ sedang gamang, bimbang, dan bingung. Pasalnya, dengan ditutupnya gerai tersebut, mereka terancam kehilangan mata pencaharian. Pemutusan Hubungan Kerja alias PHK pun terus "membayangi" hidup mereka selama beberapa pekan ke depan.

Saya bisa merasakan bagaimana suasana hati mereka. Biarpun belum pernah bekerja di sektor ritel, saya paham emosi yang muncul manakala sumber pendapatan utama yang dimiliki harus terputus akibat PHK. 

Sungguh pusing rasanya memikirkan biaya hidup. Belum lagi semua tagihan yang "mengantre" pada masa depan. Tagihan listrik, air, SPP sekolah.... Ah, semuanya memang bisa bikin hati terasa "diaduk" dan "dirajam" kegalauan!

Meskipun bikin kepala cenat-cenut dan dada terasa sesak, harus juga dipahami bahwa itu adalah risiko dari pekerjaan. Dipecat. Kena PHK. Potong gaji akibat bikin kesalahan.

Karier mandek meskipun sudah bekerja puluhan tahun. Barangkali itu hanya beberapa risiko yang mesti ditanggung oleh karyawan. Jadi, biarpun mendapat jaminan berupa kestabilan pendapatan, bukan berarti dengan menjadi karyawan, seseorang bisa sepenuhnya bebas dari risiko.

Saya jadi ingat cerita seorang karyawan toko yang hidupnya tiba-tiba "limbung" setelah toko tempatnya bekerja ludes dilahap si jago merah. Sungguh iba saya mendengar ceritanya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2