Mohon tunggu...
Adica Wirawan
Adica Wirawan Mohon Tunggu... "Sleeping Shareholder"

"Sleeping Shareholder" | Email: adicawirawan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Fesyen

Pilihan Jam "Antibadai" untuk "Urbaner" dan "Traveller"

11 April 2019   01:11 Diperbarui: 11 April 2019   01:42 60 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pilihan Jam "Antibadai" untuk "Urbaner" dan "Traveller"
Peluncuran G-Shock x Carbon (sumber: dokumentasi Adica)

Ibarat kelahiran seorang anak, kemunculan produk baru tentu perlu disambut dengan sukacita. Sebab, bagi sebuah perusahaan, dirilisnya produk tadi bisa berarti banyak hal. Ia dapat menjadi bukti dari inovasi yang terus dilakukan, sekaligus "kunci" yang mampu membuka pintu gerbang kesuksesan.

Hal itulah yang dilakukan oleh Casio sewaktu merilis G-Shock X Carbon pada 4 April di Jakarta. Berbeda dengan "saudara tua"-nya, produk jam tersebut menggunakan karbon, yang notabenenya merupakan bahan untuk pembuatan pesawat ruang angkasa.

Pilihan bahan karbon bukannya tanpa alasan. Hirokazu Satoh, Chief of Casio Singapore Pte., Ltd., menjelaskan bahwa bahan karbon dipakai karena perusahaan ingin menawarkan sebuah produk jam yang tangguh. Sebab, bahan karbon memang dikenal "tahan banting".

Hal itu tentu bukan sekadar "pepesan kosong". Sewaktu saya menghadiri peluncuran produk G-Shock beberapa waktu yang lalu, saya sempat melihat sebuah papan hitam yang diletakkan di sebuah anak tangga. Papan itu sangat tipis. Ukurannya pun kecil sekitar 60x30 cm.

Namun, saat orang-orang mencoba menginjaknya, papan tadi tidak patah atau hancur. Belakangan, saya tahu, bahwa papan tadi terbuat dari bahan karbon. Biarpun setipis triplex, ternyata papan tadi sanggup menahan beban berat tanpa mengalami kerusakan.

Dengan menggunakan bahan karbon, boleh jadi, jam G-Shock mampu bertahan dari segala macam benturan. Makanya, jam ini cocok bagi mereka yang menyukai tantangan atau senang melakukan traveling.

Satu di antaranya adalah Denny Sumargo. Sebagai orang yang senang berpetualang, pemain basket sekaligus aktor tersebut mengaku senang menggunakan G-Shock. "Jam ini lebih ringan dan lebih tipis dibandingkan dengan G-Shock saya yang lainnya. Saya suka dengan desain barunya dan tidak sabar untuk mencoba mengganti tali jamnya supaya bisa disesuaikan dengan baju hari itu," katanya.

Varian G-Shock x Carbon (sumber: dokumentasi Adica)
Varian G-Shock x Carbon (sumber: dokumentasi Adica)
Hal serupa juga disampaikan oleh Dellie Threesyadinda. Sebagai atlet panahan, ia senang memakai G-Shock karena jam tersebut dirancang untuk gaya hidup urban. Apalagi, model GA-2000 (salah satu varian G-Shock X Carbon) didesain agar dapat bertahan terhadap semua kegiatan.

Varian Produk G-Shock X Carbon

G-Shock X Carbon mempunyai empat macam varian. Pertama adalah GG-B100. Varian ini dirancang untuk menghadapi situasi yang "menantang". Sebab, ia menggunakan struktur baru yang tahan debu dan lumpur. Filter yang disisipkan di antara cangkang dan tombol akan menghalangi masuknya kotoran.

Selain itu, GG-B100 juga mempunyai sensor quad: empat sensor yang mendeteksi arah kompas, mengenali tekanan di atmosfer, mengukur suhu udara, dan memiliki akselerator untuk menghitung jumlah langkah. Jadi, biarpun termasuk jam analog, ia memiliki fitur yang sama dengan jam digital karena dapat dihubungkan dengan smartphone.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN