Mohon tunggu...
Adica Wirawan
Adica Wirawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - "Sleeping Shareholder"

"Sleeping Shareholder" | Email: adicawirawan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Memasuki Tahun Kesepuluh, Bitcoin Segera "Pensiun"?

15 November 2018   10:09 Diperbarui: 15 November 2018   16:02 3952 13 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memasuki Tahun Kesepuluh, Bitcoin Segera "Pensiun"?
sumber: fortune.com

Kalau boleh sedikit "bernostalgia", bulan November ini bertepatan dengan setahun "minggatnya" saya dari dunia bitcoin. Walaupun pada saat itu, nilainya masih terus naik dan perdagangannya sangat ramai, saya memutuskan pamit. Ada beberapa pertimbangan krusial yang saya pikirkan hingga akhirnya saya mantap mengucapkan "sayonara" pada bitcoin.

Seperti disebutkan sebelumnya, sepanjang tahun 2017, bitcoin memang sedang menjadi "primadona". Pasalnya, nilainya terus "meroket" hanya dalam hitungan bulan!

Saya yang baru bertransaksi bitcoin sekitar bulan Agustus 2017 juga sempat dibikin takjub. Betapa tidak! Saat awal saya beli, nilainya "masih" menyentuh harga 55 juta rupiah per keping. Namun, empat bulan kemudian, tahu-tahu nilainya sudah "terbang" ke angka 250 juta rupiah per keping alias naik 4 kali lipat. Wow!

Sayangnya, kecemerlangan bitcoin "meredup" pada tahun 2018. Setelah pemerintah menyatakan bahwa bitcoin bukan alat tukar yang berlaku di Indonesia, seketika pasar bitcoin ambruk. Orang-orang yang awalnya memiliki bitcoin menjualnya besar-besar, menyebabkan nilainya terus tergerus dari waktu ke waktu! Kini, sewaktu saya menulis artikel ini, nilainya "hanya" berharga 94 juta rupiah per keping alias tersisa separuh dari nilainya pada tahun lalu!

Bitcoin tidak sendirian. Teman-temannya, seperti ripple, litecoin, dan ethereum, juga bernasib "sebelas-dua belas". Nilai mereka yang tadinya ikut "terbang" langsung terjun bebas manakala pasar mengalami crash. Puluhan atau bahkan ratusan juta rupiah "menguap" begitu peristiwa itu terjadi.

kondisi market bitcoin pada tanggal 14 November 2018 (sumber: dokumentasi adica)
kondisi market bitcoin pada tanggal 14 November 2018 (sumber: dokumentasi adica)
Kejadian itu sebetulnya sudah diprediksi sebelumnya. Dalam sebuah artikel, Warren Buffett disebutkan pernah mengingatkan supaya orang-orang menjauhi bitcoin cs. Menurutnya, bitcoin bukanlah instrumen investasi yang punya fundamental yang jelas. Mata uang digital tersebut hanya dinilai berdasarkan kesepakatan semata. Makanya, tak ada seorang pun yang tahu nilai wajarnya dan hal itu bisa menyebabkan aksi spekulasi di pasar.

Namun, sewaktu Buffett berkata demikian, tidak banyak yang mendengarkan. Umumnya mereka menutup telinga rapat-rapat lantaran kabar bahwa harga bitcoin terus membumbung tinggi terdengar jauh lebih "merdu" alih-alih nasihat dari investor legendaris tersebut. Makanya, mereka mengabaikan kata-kata tersebut, dan terus bertransaksi bitcoin. Namun, apakah kemudian kata-kata Buffett menjadi realita? Biarlah sejarah yang menjawabnya.

Tidak Pernah Jelas

Jika kita menarik garis waktu sepuluh tahun silam, sejarah bitcoin sebetulnya penuh dengan "teka-teki". Ada begitu banyak misteri yang menyelubunginya. Sebut saja sosok yang menciptakan bitcoin.

Sampai sekarang sosok pencipta bitcoin masih simpang-siur. Ada yang menyebut kalau bitcoin diciptakan oleh seorang lelaki Jepang bernama Satoshi Nakamoto. Konon kabarnya Satoshi merilis 21 juta keping bitcoin pada tanggal 31 Oktober 2008, dan sejak saat itu, bitcoin berkembang menjadi "fenomena" baru di dunia.

sumber: www.cnbcindonesia.com
sumber: www.cnbcindonesia.com
Namun demikian, sampai saat ini, wajah Satoshi masih misterius. Tidak ada yang tahu persis wujud penampilannya. Makanya, kemudian berembus rumor lain bahwasanya Satoshi sebetulnya hanyalah nama samaran, dan pencipta bitcoin bukanlah orang Jepang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN