Mohon tunggu...
Adiba R Salsabila
Adiba R Salsabila Mohon Tunggu... Lainnya - diba

Seorang Mahasiswi yang masih menggali Ilmu

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Hargai Pendapat Karyawan demi Tujuan Perusahaan

21 Agustus 2021   14:20 Diperbarui: 21 Agustus 2021   14:33 79 2 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hargai Pendapat Karyawan demi Tujuan Perusahaan
Source: https://www.freevectors.net/free-vectors/brainstorm

Sebagai makhluk sosial, kita semua saling terhubunng satu sama lain. Bersosialisasi merupakan salah satu kebutuhan dasar kita. Hal ini tidak sebatas pada pada percakapan sehari-hari. Dalam organisasi atau perusahaan hal ini juga sangat dibutuhkan.

Kini, interaktivitas sangat dibutuhkan dalam dunia kerja. Hal ini bertujuan supaya workflow perusahaan berjalan sebagaimana mustinya dan tidak terjadi miscommunication.

Dalam mendorong kreativitas karyawan, pemimpin dapat menggunakan sesi brainstorming. 

"Brainstorming used face-to-face interactive group to spontaneously suggest a wide range of creative ideas to solve the problem." -- Richard L. Daft

Kutipan diatas menunjukkan bahwa brainstorming menggunakan kelompok interaktif tatap muka untuk secara spontan menyarankan berbagai ide kreatif untuk memecahkan masalah.

Dahulu, sebelum adanya pandemi COVID-19, teknik ini seringkali digunakan. Karena bagaimanapun, diskusi tatap muka akan lebih maksimal hasilnya dibandingkan diskusi virtual seperti sekarang ini.

Berkaitan dengan diskusi virtual, ada yang disebut electronic brainstorming atau brainwriting. Menurut Daft, Richard L. (2018:476), Electronic brainstorming atau brainwriting "brings people together in an interactive group over a computer network." Artinya, menyatukan orang dalam kelompok interaktif melalui jaringan komputer.

Lantas, apa yang harus pemimpin ajarkan pada karyawannya agar brainstormingnya berfokus pada topik tertentu dan berjalan dengan efektif?

Berikut merupakan tiga kunci dari brainstorming yang efektif (Daft, 2018) :

PertamaNo Criticism. Anggota kelompok tidak boleh mengkritik atau mengevaluasi ide dengan cara apa pun selama munculnya ide secara spontan. Semua ide dianggap berharga. Sebagai pemimpin, jangan bersikap ingin menang sendiri, anggaplah semua ide dari karyawan itu berharga.

Selanjutnya tinggal diskusikan bersama bagaimana cara mengambil jalan tengah dari berbagai ide yang telah diberikan tanpa menyakiti atau membuat saalah satu pihak sia-sia memberi ide.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan