Mohon tunggu...
Adhe Junaedi Sholat
Adhe Junaedi Sholat Mohon Tunggu... Buruh - Memahamimu. Memahamiku

Catatan pendek dari pikiran panjang

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Tingkatkan Imun dari Racikan Jamu

15 Oktober 2021   19:39 Diperbarui: 15 Oktober 2021   19:46 77 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mas Akbar, meracik jamu buat pelanggan/Dokpri

Jamu tak melulu identik sebagai minuman tradisional para orang tua. Kini, jamu mulai digemari kalangan milenial di Mamuju. Sebagai alternatif di masa pandemi Covid-19.Minuman herbal hasil dari kombinasi rempah-rempah tersebut semakin digemari karena khasiatnya diyakini dapat meningkatkan kekebalan tubuh sehingga orang yang rutin mengkonsumsi terhindar dari virus korona.

Tak heran, ketika Covid-19 mulai merambah ke Mamuju, permintaan jamu pun ikut meningkat. Bahkan, orang yang dulunya tidak menyukai jamu, ikut mengonsumsi jamu sebagai alternatif obat-obatan kimia.

Perubahan minat warga itulah yang terekam dalam ingatan Mas Akbar, salah satu penjual jamu keliling di Mamuju. Mas Akbar yang telah berjualan jamu keliling di Mamuju sejak 1998, bahkan sempat cemas akibat pandemi Covid-19.

Ia khawatir pandemi membuat usahanya ikutan lesu seperti kebanyakan usaha lain. Namun tak seperti dibayangkan, justru usahanya itu tak terganggu.

"Jamu malah naik daun. Itukan mereka pelanggan saya tidak pernah atau mereka malas beli multivitamin, jadi konsumsi hanya dari jamu saya. Kalau kita minum pahit (jamu, red) setiap hari, tubuh bakal terasa enak dan badan fit," kata Mas Akbar.

Mas Akbar yang berusia 48 tahun sangat percaya pada khasiat jamu. Semenjak ia dan orang tuanya aktif mengonsumsi jamu, tak pernah sekali pun jatuh sakit hingga harus dirawat di rumah sakit. Ia juga sama sekali tak pernah mengeluh karena kelelahan. Padahal setiap hari berjualan keliling menggunakan sepeda.

Kendati demikian, pria asal Solo, Jawa Tengah (Jateng) itu, mengaku, sudah terbiasa mendengar cibiran dan nyinyiran dari orang yang menganggap jamu tidak baik bagi kesehatan.

"Saya anggap saja orang seperti itu tidak tahu khasiat jamu seperti apa. Mama bapak saya sampai umur 80 hingga 90 tahun, alhamdulillah masih sehat. Tidak pernah masuk rumah sakit. Saya hanya istirahat kalau hujan. Banyak yang pesan tapi saya bilang kalau hujan saya tidak bisa kerja," tutur Mas Akbar, sambil meracik jamu ke pelanggannya.

Mas Akbar berjualan mulai pukul 08.30 wita hingga 14.00 wita. Rutenya dalam kota Mamuju. Ia baru beristirahat dari 14.00 hingga 17.00. Setelah itu, kembali membuat jamu dan menjualnya dari 19.00 hingga 22.00.

Kalau malam Mas Akbar tidak berkeliling. Ia memilih mangkal di Warung Mbak Sinem, Jl Andi Makkasau, Kelurahan Karema, Mamuju.

"Saya suka jual jamu, menyehatkan orang. Tidak ada itu pamrih. Kalau kita mendatangi orang dan membuatnya sehat, itu ada berkahnya. Sudah banyak pelanggan saya, yang dulu sakit, kemudian rutin minum jamu saya jadi sembuh," terang Mas Akbar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan