Mohon tunggu...
Adhen Bakri
Adhen Bakri Mohon Tunggu... Lainnya - Penyuka kopi

Adenyazdi.art.blog

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mitos Tentang Pelangi dan Hal positif dari Mitos

3 September 2022   21:07 Diperbarui: 3 September 2022   21:10 391 33 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Dari segi mekanisme cerita, mitos menarik karena kami tidak mengarang mitos; mitos adalah jejak dari kondisi manusia. -Baz Luhrmann

Kita tentu tahu pelangi, bukan?  Ketika dilihat dengan mata, pelangi terlihat lengkung dan berwarna-warni. Ia biasanya muncul di langit setelah hujan.

Namun pernahkah Anda mendengar mitos tentang pelangi?

Di setiap daerah tentu memiliki cerita tradisional, dan itu biasa diceritakan orang tua kepada anaknya tatkala menjelang tidur atau sedang bersantai.

Cerita berupa dongeng tentang Si Kancil, Sangkuriang, Maling Kundang, dll. Di antara Cerita-cerita itu  ada yang kita anggap sebagai mitos.

Beberapa orang memahami mitos sebagai sebuah cerita khayalan yang tidak dapat dibuktikan kebenarannya. Namun kalau kita telisik arti dari mitos. 

Mengutip dari Wikipedia, Mitos (bahasa Yunani: , translit. mythos) atau mite (bahasa Belanda: mythe) adalah bagian dari suatu folklor yang berupa kisah berlatar masa lampau, mengandung  tentang alam semesta (seperti penciptaan dunia dan keberadaan makhluk di dalamnya), serta dianggap benar-benar terjadi oleh yang punya cerita atau penganutnya.

Dari pengertian itu bagi sebagai orang mitos tidak hanya cerita rekaan, tetapi menjadi cerita yang dipercayai kebenarannya.

Nah, berkaitan dengan  pelangi, semasa kecil saya pernah dengar beberapa  cerita mengenai pelangi dari orang-orang  di daerah saya. Menurut mereka pelangi merupakan sebuah jembatan yang menghubungkan penduduk dunia atas (langit) dan penduduk dunia bawah (bawah). Tatkala pelangi muncul  orang-orang dunia atas akan turun ke dunia bawah. Mereka biasa turun melihat-lihat suasana alam bawah atau hanya sekadar  untuk mandi, menikmati permandian alam di dunia bawah.

Dokpri
Dokpri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan