Mohon tunggu...
Achmad Saifullah Syahid
Achmad Saifullah Syahid Mohon Tunggu... Penulis

orang-orang cahaya berhimpun di dalam tabung cahaya, tari-menari, di malam yang terang benderang sampai fajar menjelang di cakrawala.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

"Akar" Kehidupan Keluarga: Saling Menguatkan, Saling Memaafkan

11 Maret 2020   13:02 Diperbarui: 11 Maret 2020   19:36 269 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Akar" Kehidupan Keluarga: Saling Menguatkan, Saling Memaafkan
Ilustrasi: theodysseyonline.com

Jika sekolah adalah rumah kedua bagi anak-anak, bagaimana dengan kehidupan mereka di keluarga? Pertanyaan ini muncul setelah saya merasakan kegetiran yang mendalam akibat peran keluarga yang semakin melemah di tengah gempuran persoalan.

Kita pasti sepakat, keluarga adalah inti sekaligus pusat pendidikan. Sayangnya, kita kerap menjumpai fakta sebaliknya. Peran dan fungsi keluarga bertambah kabur seiring dengan semakin kuatnya dominasi pendidikan yang diwakili sekolah.

Itu baru satu faktor penyebab. Faktor yang lain, bisa kita sebut, misalnya pendidikan berbasis keluarga belum menjadi kebutuhan bersama. Padahal, ayah dan ibu sebagai pendidikan pertama dan utama butuh bekal wawasan, ilmu dan panduan mendidik anak.

Bahan belajar seperti, merumuskan visi, misi, dan tujuan keluarga; menanamkan nilai karakter; menjadi orang tua ramah anak; menjalin komunikasi yang memanusiakan anak; mengasuh anak di era digital, dan seterusnya---tentulah dibutuhkan orangtua.

Terkait konteks hubungan antara sekolah dan keluarga, hingga sejauh ini, juga belum dirumuskan pembagian tugasnya. Keterlibatan orangtua di sekolah sekadar terkait urusan teknis dan bersifat rutin belaka. Pengambilan rapot, rapat akhir tahun, atau pemanggilan orangtua ketika anaknya bermasalah di sekolah menjadi kewajiban tanpa disertai visi pendidikan yang memadai.

Padahal, keterlibatan orangtua bisa lebih dari itu. Caranya? Tentukan terlebih dahulu wilayah tugas pendidikan yang harus dijalankan. Misalnya, kita bersepakat bahwa pendidikan akademik adalah tugas guru sekolah. Sedangkan pendidikan karakter adalah tugas orangtua di rumah.

Tentu saja, proses pendidikan yang berlangsung tidak sesederhana itu. Akan terjadi irisan fungsional di antara keduanya. Kerja sama guru dan orang tua mutlak diperlukan.

Sayangnya, terjadi silang-sengkarut, tumpang-tindih, bahkan saling intervensi antara sekolah dan keluarga. Lempar kesalahan pun kerap dijumpai. Guru menyalahkan orangtua karena tidak peduli dengan pendidikan. Orangtua menuduh guru karena tidak becus mendidik anaknya.

Makna Keluarga
Sekarang kita coba mulai dari "akar", menelisik kembali makna keluarga. Sejatinya, hidup manusia adalah hidup dengan pola kekeluargaan. Bukan terbatas keluarga dalam lingkup kecil hubungan antara ayah, ibu dan anak saja.

Pada sebuah pohon pun kita menemukan pola hidup "berkeluarga". Daun berkeluarga dengan ranting, batang, akar. Pohon menjalin kekeluargaan dengan tanah, air, cacing, angin, hujan.

Tanah juga menjadi salah satu anggota dari hamparan keluarga besar makhluk lainnya. Bumi tempat kita hidup adalah bagian dari keluarga galaksi Bima Sakti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x