Mohon tunggu...
Achmad Saifullah Syahid
Achmad Saifullah Syahid Mohon Tunggu... Penulis - Penulis

orang-orang cahaya berhimpun di dalam tabung cahaya, tari-menari, di malam yang terang benderang sampai fajar menjelang di cakrawala.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

"Ndeso" dan Ruang Gelap Tekstualisme

8 Juli 2017   01:13 Diperbarui: 8 Juli 2017   09:36 1317 9 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
"Ndeso" dan Ruang Gelap Tekstualisme
https://flipboard.com/

Adegan pertemuan dua kawan yang lama tidak bertemu.

"Piye kabare, Rek?"

"Apik kabare. Dancuk sampeyan iki. Kemana saja selama ini?"

"Asu temen awakmu. Ditelpon ora tau dijawabl!"

Dialog Suroboyoan atau nJombangan itu menawarkan nuansa komunikasi yang kasar. Bagi kalangan ningrat dan terpelajar, dialog itu mencerminkan karakter manusia yang tidak beradab. Padahal misuh, kata-kata umpatan, lok-lokan menjadi bumbu keakraban. Namun, tidak semua kalangan memahaminya sebagai ekspresi budaya.

Misuh dan misuhi itu berbeda. Misuh tidak selalu meneriakkan kata-kata umpatan. Harus dilihat konteks situasi dan latar belakang dialognya. Kalau tukang becak tiba-tiba dipotong jalannya oleh pengendara motor, spontan ia bisa misuh. Macam-macam ekspresi kalimatnya: "Diancuk!", "Matane picek!", "Rumangsane iki dalane mbahe (dia pikir ini jalan kakek-buyutnya)!". Tekanan, intonasi, dan kefasihan nada ekspresinya juga berbeda.

Yang dilarang adalah misuhi pada konteks mencaci atau menghina orang lain. Tata krama dan kode etik pergaulan dimana pun sepakat bahwa mencaci, menghina, merendahkan, mem-bully adalah perbuatan tidak beradab. Tata krama ini tercermin pada Bahasa Jawa Ngoko, Bahasa Jawa Kromo, Bahasa Jawa Kromo Inggil. Setiap ekspresi bahasa itu memiliki unggah-ungguh dan ungkapan misuh verbal dan non-verbal.

Bahasa Jawa tidak sekadar kaya simbol---ia memiliki ragam ungkapan dan ekspresi. Kita mengenal misuh-misuhi, mlorok-mloroki, ngantem-ngantemi, mati-mateni, njotos-njotosi. Deretan kata-kata itu akan sangat panjang, dan ini belum termasuk kosa kata "proses" perjalanan padi menjadi nasi: pari, gabah, beras, mener, sego, upo, karak.

Bahasa Indonesia perlu belajar dan berendah hati kepada bahasa daerah. Kata "membawa" memiliki beberapa diksi dalam Bahasa Jawa: nyangking, nyunggi, nyengkeweng, ngempit, mikul, nengguluk, ngindhit. Diksi jatuh "nyosop" belum ditemukan akurasi nuansa, ekspresi, dan denotasinya dalam bahasa Indonesia.

Bagaimana dengan ndeso? Ini kata tidak bisa dihukumi secara sepihak. Setiap diksi selalu terkait dengan konteks kalimat, nuansa perbincangan, partner dialog, serta sejumlah situasi psikologis-kultural lainnya.

Justru yang perlu dicermati adalah kandungan denotasi-konotasi kata ndeso. Apakah ia mengalami pergeseran konotasi yang ditunggangi oleh muatan negatif? Mengapa mbah buyut kita polos-polos saja berkata: "Maklum, Nak. Kami memang orang ndeso."? Bagaimana seharusnya kita bersikap terhadap konotasi yang liar menimpa sebuah kata? Kalau kita meributkan kata ndeso, yang kita persoalkan denotasi-substantif ataukah konotasi-imajinatif yang sesuka-suka kita memainkannya?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan