Sri Wintala Achmad
Sri Wintala Achmad penulis

SRI WINTALA ACHMAD menulis puisi, cerpen, novel, roman, cerita rakyat dalam bahasa Jawa, Indonesia, dan Inggris. Karya-karyanya dimuat di media masa lokal, nasional, Malaysia, dan Australia; serta diterbitkan dalam berbagai antologi di tingkat daerah dan nasional. Nama kesastrawannya dicatat dalam "Buku Pintar Sastra Indonesia", susunan Pamusuk Eneste (Penerbit Kompas, 2001) dan "Apa dan Siapa Penyair Indonesia" (Yayasan Hari Puisi Indonesia, 2017). Sebagai anggota Dewan Kesenian Cilacap periode 2017-2019. https://indonesianromanticpoetry.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Elegi Cinta Sekar Kedaton

8 Maret 2018   20:20 Diperbarui: 8 Maret 2018   21:02 597 2 2
Elegi Cinta Sekar Kedaton
henrinurcahyo.wordpress.com

/1/

Di dalam kedhaton yang

berlantai marmar hijau zamrud,

berdinding pualam putih susu,

bertaburkan aroma kasturi,

Senapati digelisahkan mimpinya semalam

tentang matahari yang terbit dari langit Mangir

: cahayanya lebih menikam dari matahari Mataram,

pijarnya mampu memadamkan jutaan bebintang.

 

Dari kedhaton, Senapati

melangkah gelisah ke tamansari.

Tak berkenan setangkai mawar Semangkin.

Tak berkehendak seikat melati Waskitajawi.

Tak terhibur rangkaian melati Nyai Adisara.

Tak goyah sepikat rayuan Retna Dumilah.

Karena hanya satu yang membuatnya tak segelisah ikan-ikan,

bila kedua tangannya sanggup melumat bayang-bayang

matahari di dasar kolam: Wanabaya, darah yang

dialirkan dari hulu Majapahit

 

/2/

Di balairung Kasultanan Mataram

Senapati laksana dewa Brahma di hadapan Juru Mrentani,

punggawa, saudara, permaisuri, selir, dayang-dayang, dan putera.

Kepada mereka, Senapati mendedah timbunan isi hati

: "Aku tak akan bisa makan enak,

bila matahari di langit Mangir kian membumbung.

Aku tak akan bisa tidur nyenak, bila

kekuasaan Wanabaya menjadi hantu dalam mimpiku.

Aku akan selalu gelisah tatkala berkaca, bila

Wanabaya masih menjadi bayangan hitam di cermin."

 

"Lantas apa kehendak Ananda Senapati?"

tanya Juru Mrentani sembari melemparkan

sekilas pandang pada Senapati yang wajahnya

serupa piringan tembaga terbakar.

 

"Perintahkan seluruh senapati perang dan prajurit!

Serbu Mangir dengan seganas banjir bandang!" titah Senapati.

"Tenggelamkan Mangir dengan genangan darah!

Timbunlah Mangir dengan tumpukkan mayat-mayat! Binasakan Wanabaya!

Cicit Brawijaya yang ingin menjadikan dirinya matahari."

 

"Ampun, Ananda Senapati."

Juru Mrentani menghaturkan setangkup sembah.

"Hendaklah tujuan Ananda untuk menyerbu Mangir diurungkan!

Bagaikan Siwa, Wanabaya tengah dipagari ribuan dewa.

Dengan Baruklinting, Wanabaya laksana karang gajah yang

tak retak oleh gempuran badai dan gelombang samudera."

 

"Sabda pandhita ratu, tan bisa wola-wali!"

tegas Senapati tanpa basa-basi. "Panah yang

dilesatkan pantang ditarik kembali ke busurnya.

Tabu seorang raja menjilat ludahnya sendiri.

Tekad telah bulat. Menyerbu Mangir pilihan terakhir."

 

Suasana di balairung senyap.

Tak ada sepatah kata terucap.

Seluruh yang hadir bak patung-patung.

Seluruh senapati perang bak sekawanan robot

: mesin-mesin yang bakal mematuhi perintah user-nya.

 

Senapati turun dari singgasana.

Balairung kian sesenyap makam tua.

Sekian lama tak terjamah kaki peziarah.

 

/3/

Di pintu gerbang pendapa dalem Mangiran,

terpajang patung garnit lembu andhini

: kendaraan Siwa, dewa dari segala dewa.

Di sebelah kiri dan kanan pintu dalem,

berhiaskan lingga dan yoni

: perlambang netron kehidupan yang

bercahaya sesudah proton dan elektron

menikah di pelaminan

 

Pada batu berbentuk kubus

Ki Ageng Mangir Wanabaya bersinggasana,

dihadap Ki Ageng Paker dan seluruh kerabat.

Mereka berbincang perihal siapa yang

selayaknya menjadi matahari di bumi Mentaok.

Belum tuntas pembicaraan, telik sandi

menghadap. Melaporkan bahwa pasukan Mataram

berbaris rapat menuju Mangir.

Bergemuruh seperti lahar Merapi yang

tengah longsor ke kakinya.

 

Wanabaya bangkit dari singgasana.

Memerintahkan pada seluruh kerabat dan pasukan.

Menghadapi orang-orang Mataram.

Menyongsong krida Senapati.

 

/4/

Tanpa tiupan terompet kerang, pasukan Mangir

bergegas menyongsong amuk orang-orang Mataram.

Mereka seperti banteng-banteng terluka yang

menghadapi sepasukan harimau lapar.

Dalam sekejap, mayat-mayat prajurit rucah

dari kedua kubu berkaparan di tanah beraroma amis.

Darah menyembur dari dada dan lambung yang bocor,

kepala-kepala yang terlepas dari raga,

serupa kelapa-kelapa berjauhan dari pohonnya.

 

Duduk di punggung gajah, Wanabaya

memegang erat-erat batang tombak Baruklinting.

Menerjang barisan pasukan Mataram,

bagai Dewa Yama, sang pencabut nyawa.

 

Mengetahui prajuritnya menjadi tumbal perang,

Senapati melecut kuda Kyai Bratayuda,

menyongsong Wanabaya dengan keris ligan. Namun

tatkala menyaksikan pucuk Baruklinting yang

menyilaukan cahaya kematian, Senapati

meredup nyalinya sebagai wijayakusuma

yang gugur di medan laga.

 

Bersama pasukannya yang masih tersisa,

Senapati meninggalkan palagan.

Pulang ke Mataram bukan sebagai senapati atau ksatria,

melainkan sebagai pecundang kematian.

 

/5/

Serupa langit bersampulkan awan,

wajah Senapati membiaskan kemurungan hatinya,

Sesudah gagal membakar matahari dengan api Brahma.

"Wanabaya terlalu sakti untuk ditundukkan dengan okol,"

suara batin Senapati sembari mencari jalan keluar,

"Bagaimana menundukkan Wanabaya dengan akal.

Senjata yang kesaktiannya melampaui senjata pada dewa?"

Hampir di ujung keputusasaannya, Juru Mrentani

datang menghadap Senapati dengan membawa nasihat baik,

"Hendaklah Ananda Senapati bersedia mendengar pendapatku.

Menundukkan Mangir bukan dengan keris ligan,

Namun dengan jaring emas. Jaring yang

dapat memerangkap ikan tanpa memperkeruh airnya."

 

"Apa yang dimaksudkan Paman Juru dengan jaring emas?"

tanya Senapati dengan nada berat.

"Aku kurang paham dengan bahasa lambang."

 

"Ketahuilah, Ananda Senapati! Meskipun sakti mandraguna,

Wanabaya adalah manusia lumrah yang memiliki kelemahan juga.

Wanabaya selalu meluangkan waktu untuk menyaksikan tayub, ngibing,

dan menyisipkan saweran di balik kemben seorang ledhek.

Terpikat bila menyaksikan ledhek berparas Ratih. Karenanya,

Ananda Senapati...."  Juru Mrentani menghirup semilir angin

untuk melonggarkan rongga dadanya. "Tak ada cara

untuk dapat menundukkan Mangir, selain menjadikan Pembayun,

sebagai ledhek pemikat hati. Hanya dengan cara itu, Ananda Senapati

akan dapat memerangkap Wanabaya tanpa ada keributan."

 

Seusai nasihat Juru Mrentani, Senapati

menangkap langit Mataram menyibakkan awan pekatnya.

Menyaksikan jalan kejayaan terbentang terang,

sekalipun harus senasib ayam betina yang

mengorbankan satu telurnya.

 

/6/

Di ruang pribadi, Pembayun berkaca, seusai

mandi sore bersama dayang-dayang di patirtan.

Parasnya serupa purnama meski tak berbedak dan bergincu.

Rambutnya bergerai hitam kemilau sampai di pinggang.

Tubuhnya semampai, tangannya seperti busur,

betisnya seperti perut padi, bila berjalan

menyerupai harimau lapar.

 

Semasih mengaca di depan cermin oval,

pintu kamarnya diketuk dari luar.

"Siapa?" tanya Pembayun bernada lembut

 

"Hamba, Gusti Ayu,"

jawab dayang-dayang berkebaya hijau laut,

berjarit kawung. "Ni Malarsih."

 

Pembayun melangkah ke pintu.

Membuka pintu itu tanpa deritan.

"Ada apa Larsih?"

 

"Gusti Ayu diminta menghadap Gusti Senapati,"

jawab Ni Malarsih penuh santun.

"Beliau menunggu di Gedhong Jene."

 

Bersama purnama yang

menyembul dari balik bentangan bukit timur,

Pembayun melangkah menuju Gedhong Jene.

Entah kenapa, hatinya bergetar tiba-tiba?

 

/7/

Di hadapan Senapati, Pembayun duduk bersimpuh,

ditundukkan tajam wajahnya ke lantai.

Seusai menghaturkan sembah, Pembayun

membuka pembicaraan: "Ya, Ramanda. Mohon ampun!

Kiranya apa maksud Ramanda memanggil hamba?

Hamba siap menerima hukuman bila bersalah.

Hamba siap melaksanakan perintah bila mendapatkan tugas."

 

"Pembayun, bunga Mataram yang tengah mekar!"

Senapati memuji putrinya dengan hati tersayat-sayat, karena

Pembayun harus dijadikan tumbal demi ambisinya menundukkan Wanabaya.

"Maksudku mengundangmu bukan untuk memberikan hukuman.

Tak ada kesalahan yang kaulakukan. Namun...."

 

"Namun apa, Ramanda?

Kenapa Ramanda menghentikan sabda sekian lama?"

 

Senapati geragapan. Namun seusai menata kembali

perasaan hatinya yang simpang-siur, Senapati

melanjutkan sabdanya. "Ananda, ketahuilah!

Aku akan menyampirkan tugas negara di pundakmu.

Tak ada seorang yang dapat melaksanakan tugas itu, selain dirimu."

 

"Sekalipun hamba dilahirkan sebagai seorang wanita,

namun hamba siaga melaksanakan tugas negara.

Kiranya tugas apa yang akan hamba laksanakan?"

 

"Merangket Wanabaya,

penguasa pedukuhan Mangir!"

 

Sekian lama, suasana Gedhong Jene lengang,

selengang suasana hati Pembayun yang

tak tahu harus berkata apa.

Menolak? Tak mungkin. Karena,

ia hanya seorang hamba yang

harus mematuhi perintah raja.

Menerima? Apa mungkin? Karena,

Ia hanya seorang wanita lemah.

Bukan senapati perang yang

sakti mandraguna.

 

"Kenapa kau terdiam dalam kebingungan, Cucu?"

tanya Juru Mrentani, patih dan sekaligus penasihat Mataram.

"Bila dalam kebingungan,

sebaiknya kaubertanya pada orang yang

tahu! Agar kau tak tersesat di jalan."

 

"Eyang Juru...." Pembayun menghaturkan sembah

sembari mengangkat sedikit wajahnya yang

semuram purnama berlapis awan tipis. "Bagaimana

hamba yang hanya seorang wanita lemah ini

dapat menundukkan Wanabaya? "

 

"Selama memiliki keyakinan,

Cucu akan mampu menundukkan Wanabaya.

Hanya dua syarat dapat menaklukkan musuhmu itu.

Pertama, mandilah di Sendang Kasiyan!

Ke dua, menyamarlah sebagai ledhek

bernama Lara Kasiyan!"

 

Menangkap maksud di balik penuturan Juru Mrentani,

bentangan langit di mata Pembayun tampak cerah,

sekalipun purnama masih terbungkus awan.

 

/8/

Hanya mengenakan kain mori setinggi dada,

Pembayun turun ke Sendang Kasiyan.

Duduk bersimpuh menghadap arah timur,

asal mula dari sumber kehidupan.

 

Dalam hening samadi, Pembayun

melafalkan mantram, "Hyang Jagad Bhatara,

Penguasa Semesta Raya. Turunkan kekuasaan-Mu,

Cahaya Ratih yang dipuja Dharmaja dalam Smaradahana,

menyelimuti raga dan jiwa hamba. Cahaya asmara yang

akan memancarkan sinarnya lewat enam indera."

 

Tengah malam hari ke tujuh,

titik kulminasi langit terbuka sebesar bawang.

Bersama memancarnya cahaya kebiruan yang

menembus ubun kepala Pembayun.

Menyatu dengan aliran darah dan napas.

Itulah cahaya Ratih yang memancar melalui seluruh indera.

 

Bersama matahari baru yang

lahir dari rahim malam, Pembayun yang

berubah nama Lara Kasiyan itu

merasa terlahir kembali sebagai Ratih

: bunga dari Kahyangan Cakrakembang.

 

/9/

Bersama rombongan: tukang gong,

tukang saron, tukang peking, dan tukang kendang.

Lara Kasiyan mengamen sebagai ledhek

dari kampung ke kampung, dari desa ke desa.

 

Menyaksikan kecantikan paras

dan keluwesan gerak Lara Kasiyan yang

memikat laksana magnit, banyak lelaki tergoda.

Banyak anak muda meninggalkan kekasihnya.

Banyak suami menceraikan istrinya.

 

Namun sebagai wanita berjiwa sentosa, Lara Kasiyan

tak bergeming dengan godaan harta-benda yang

menyilaukan mata dari setiap lelaki buaya.

Karena hanya satu yang tersimpan di benak kepalanya

: menaklukkan Wanabaya dengan api asmara.

 

/10/

Di antara obor-obor yang

menyala di arena pertunjukan ledhek,

gamelan bertalu menggugah jiwa-jiwa terlelap.

Lara Kasiyan menari dengan sangat memikat.

Wanabaya yang duduk di pendapa bersama kerabat,

tersihir oleh setiap gerakan Lara Kasiyan yang

diam-diam membangunkan hasrat kejantanannya.

 

Lantaran tak kuasa mengendalikan gejolak berahi,

Wanabaya turun ke arena. Menari bersama Lara Kasiyan.

Jiwanya membumbung tinggi bagai layang-layang dimabuk angin,

tatkala ledhek itu melemparkan kerlingan mata

: senjata sakti yang dapat membunuh lawan tanpa melukai.

 

Di luar arena, para penonton bersorak galak,

tatkala Lara Kasihan terjatuh lunglai di pelukan Wanabaya

: lelaki pilihan dewa sebagai titisan Kamajaya.

 

Keduanya terbakar api asmara

yang tak terduga-duga.

 

/11/

Tujuh bulan sudah, Lara Kasiyan

mengandung benih kasih Wanabaya.

Saat itulah, Laya Kasiyan membongkar jati diri.

Bukan sebagai ledhek putri Ki Cerma Carita, melainkan

putri sulung Senapati, raja agung Mataram.

 

Mendengar penuturan Pembayun, gigi Wanabaya bergemeretak.

Tangannya yang bergetar amat dahsyat ingin menikamkan keris ligan

di lambung Pembayun. Namun berkat kepasrahan sang putri, padamlah

amarah Wanabaya. Menyalalah kemudian kasihnya yang tak terperi.

 

"Maaflah aku, Diajeng! Aku khilaf." Wanabaya

menyarangkan keris ligan ke kerangkanya. "Untuk menebus

kekhilafanku, aku akan penuhi segala permintaan Diajeng.

Sekalipun harus menyeberangi lautan api."

 

"Bukan harta atau benda yang hamba pinta, Kangmas."

Pembayun merapatkan duduknya di sisi Wanabaya.

"Tapi, ketulusan Kangmas Wanabaya untuk bersedia

menghaturkan sembah bakti pada Ramanda Senapati."

 

"Apa?" Wanabaya sontak beranjak dari kursi.

"Tak Sudi aku menghaturkan sembah bakti pada Senapati.

Itu artinya, aku tunduk pada satru-ku sendiri."

 

"Memang, Ramanda Senapati adalah satru Kangmas.

Tapi, itu dulu. Sekarang, Ramanda adalah mertua.

Tidaklah elok, seorang anak mantu yang

tak berbakti pada mertuanya sendiri."

 

Wanabaya menghempaskan napas untuk melonggarkan rongga dadanya

yang serasa tersumbat sebongkah batu. "Baiklah! Aku penuhi keinginanmu,

Diajeng. Tapi, ijinkan aku membawa pasukan dan Baruklinting."


"Kangmas...." Pembayun meremas jari-jari Wanabaya.

"Tidak lazim, anak mantu yang menghadap mertua

seperti orang mau berperang."

 

Tak ada sepatah kata yang

terucap lagi dari setangkup bibir Wanabaya.

Seluruh kata serasa tersekat di tenggorokan.

Terkunci rapat-rapat.

 

/12/

Dengan kereta yang ditarik delapan kuda, Pembayun

dan Wanabaya meninggalkan Pedukuhan Mangir.

Menuju Mataram. Buat menghaturkan

sembah bakti pada Senapati.

 

Di hadapan Senapati yang dingin bersinggasana di atas batu gilang,

Wanabaya bersila dengan wajah tertunduk tajam ke bumi

Namun saat menghaturkan sembah, Wanabaya

merasakan hempasan tajam angin selatan yang

membenturkan kepalanya ke batu keramat.

 

Kepala Wanabaya pecah terbelah.

Darah yang menyembur membasahi

kaki Senapati. Membasahi batu gilang.

Membasahi bumi Mataram

yang masih perawan.

 

Menyaksikan Wanabaya tewas di kaki mertuanya sendiri,

Pembayun menjerit selantang petir musim ke sembilan.

Bumi Mataram serasa digoncang gempa yang

tak tertandingi kedahsyatannya. Sebelum

langit tampak kelam. Sebelum merasakan

dirinya serupa layang-layang yang

terputus dari benang.