Mohon tunggu...
Hatta Celebes
Hatta Celebes Mohon Tunggu... pengajar

Twitter @MakassarTahir- IG Hatta_celebes,Trainer. Blog :hattamksr.blogspot.com &

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Definisi Fotografi Menurut Maestro Fotografi Indonesia, Don Hasman

7 Februari 2019   06:21 Diperbarui: 7 Februari 2019   10:59 0 4 2 Mohon Tunggu...
Definisi Fotografi Menurut Maestro Fotografi Indonesia,  Don Hasman
Don Hasman Maestro Fotografi Indonesia (Sumber :Instagram Don Hasman)

Genap 78 tahun pada Oktober tahun lalu, usia yang tergolong tidak muda lagi bagi seorang fotografer bernama Don Hasman. Pria kelahiran Jakarta,  7 Oktober 1940 ini masih terlihat berapi-api kala bercerita soal dunia fotografi. 

Don adalah salah satu Maestro Fotografi Indonesia. Pengetahuan dan pengalamannya tentang dunia fotografi dan jurnalistik tidak perlu diragukan lagi. 

Puluhan buku dokumenteri berhasil ditulisnya, yang sebagian besar  diambil dari pengalamannya menelusuri setiap pelosok Indonesia. Dalam sebuah wawancara khusus di salah satu program TV digital berbayar, Don Hasman menceritakan pengetahuan dan pengalamannya selama menekuni dunia fotografi sekaligus berbagi tips menjadi seorang fotografi profesional. Bukan itu saja, Dia juga merumuskan defenisi baru tentang fotografi yang berbeda sama sekali dengan apa yang selama ini difahami banyak orang. Apa itu?


Don mulai tertarik memotret sejak tahun 1951 saat usianya masih 11 tahun saat sering melihat kakaknya memotret. Don kecil pun meminjam kamera itu lalu mulai belajar memotret. 

Tidak puas hanya meminjam, Ia pun memutuskan membeli kamera dari hasil uang jajan yang disisihkannya. Mulai lah Don, belajar dari studio foto yang ada di Jakarta dan bergabung dengan berbagai komunitas fotografi.

Kata Don, dunia fotografi dahulu tidak sepopuler sekarang ini. Hanya ada segelintir orang yang memiliki kamera dan bisa menggunakannya dengan baik dan benar. Belum lagi saat itu, jarang ada ditemui lembaga-lembaga kursus fotografi.

"Mana ada (dulu) orang yang mau menjadi guru fotografer,waktu itu mungkin se-Indonesia perkiraaan saya hanya ada 100 fotografer" katanya.
Kenapa begitu, alasannya kata Don Hasman karena memotret itu sangat mahal, alatnya pun mahal, yang menguasai fotografi kebanyakan hanya fotografer studio.

Setelah merasa cukup bekal tentang teknik dasar fotografi, Don memutuskan melamar menjadi seorang wartawan di sebuah majalah mingguan ibu kota sebagai fotografer sekaligus penulis.

Don Hasman tidak pelit dengan ilmu yang dimilikinya, dia pun menyarankan bagi para fotografer pemula untuk membekali diri dengan pengetahuan penunjang lainnya selain fotografi. 

Tujuannya agar fotografer bisa mempunyai gaya dan bidang sendiri. Yang paling penting, ajak Don adalah hasilkan karya terbaik bukan hanya penampilan saja yang terbaik. 

Apapun bidang (Spesialis) fotografi yang akan ditekuni pasti akan memiliki peminat seperti dirinya yang menekuni bidang fotografi etnografi.

Fotografi etnografi yang didalami Don membawanya ke berbagai pelosok Indonesia dengan mengunjungi suku-suku terasing untuk melakukan peliputan. 

Hasilnya, puluhan karya tulis berbentuk buku telah dihasilkannya yang menobatkan dirinya sebagai sang maestro Fotografi Indoenesia khususnya foto etnografi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2