Mohon tunggu...
Hanif Ahmad
Hanif Ahmad Mohon Tunggu... Penulis Buku Cerita Mang Nata, Bekerja di Pastry Kitchen

Menasehati diri sendiri sambil sharing untuk persahabatan, IG (@abukalfa), FB/Twiter (Hanif Ahmad), Siaga Donor Gol A

Selanjutnya

Tutup

Novel

Kisah Cinta Letnan Rose dengan Si Koki (Part 22)

6 Agustus 2020   17:01 Diperbarui: 6 Agustus 2020   17:22 15 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kisah Cinta Letnan Rose dengan Si Koki (Part 22)
Ilustrasi Buku Novel Cinta Letnan Rose (Dok. hanif ahmad)


"Seibarat ucapan cinta yang terang-terangan saya sampaikan kepada dirimu kokiku sayang, bahkan berulang-ulang dan terus-menerus sesering bisa saya ucapkan. Maka doa juga sangat baik diucapkan terang-terangan, berulang ulang dan terus menerus sesering bisa kita lakukan".

Letnan Rose :
Kokiku sayang, penulisku sumber inspirasiku. Kehadiran kata-katamu itu lebih kuat yang terbayang dari pandangan matamu yang menyejukan.

Saat ini saya sudah kembali ke negaraku untuk menemui kedua putriku alena dan del.

Setelah mengenalmu dangan semangat yang ada dalam setiap nafas tulisanmu tentang cinta dan perdamaian. Saya kembali ke negara saya dengan semangat yang baru, terutama rasa cinta untuk kedua putriku.

Inspirasi yang saya bisa terjemahkan dari tulisamu dalam keadaan saya yang jauh dengan kedua putriku. Sebuah cinta yang harus kepada Tuhan terlebih dahulu.

Maka rasa cinta kepada kedua putriku dalam keadaan jauh. Bahasa doa adalah sebuah jalinan bathin yang harus tersambung terus menerus dengan Tuhan. Mereka sebagai titipan Tuhan atas segala yang bisa membuat kita bermanfaat dan teristimewakan karena faedah kecintaan dari anak-anak kita tersebut.

Seibarat ucapan cinta yang terang-terangan saya sampaikan kepada dirimu kokiku sayang, bahkan berulang-ulang dan terus-menerus sesering bisa saya ucapkan. Maka doa juga sangat baik diucapkan terang-terangan, berulang ulang dan terus menerus sesering bisa kita lakukan.

Doa kita untuk anak-anak, untuk suami, untuk orang yang istimewa. Ketika saya mengucapkan sayang kepadamu atau kepada kedua putriku. Pada dasarnya merupakan doa harapan agar Tuhan juga sayang kepadamu dan kedua putriku.

Demikianlah saya fahami pilihan cinta kepada Tuhan terlebih dahulu dari inspirasimu kokiku sayang. Semua aspek kehidupan terjalinkan dengan Tuhan, yang dalam makna ajaran agamamu sebagai ibadah kepada Allah.

Si Koki :
Alhamdulillah letnan rose yang cantik, tugas misi militermu sudah selesai. Sebagai seorang perwira, kesiapan menerima tugas negara adalah sebuah kecintaan. Tugas ini pasti bukanlah tugas terakhir, akan ada tugas-tugas berikutnya yang harus kita selesaikan. 

Tetap semangat dengan rasa cinta yang sudah kamu nikmati. Di mana pun tugas pekerjaan atau tugas-tugas yang lainnya. Maka persembahkanlah pada akhirnya hanya kepada Tuhan agar ada dalam keberkatan atas rido-Nya.

Selamat berlibur dengan kebahagiaan akan perjumpaan dengan kedua putrimu elena dan del. Salam simpati dari saya untuk mereka berdua. Mereka sudah dikondisikan menjadi anak-anak yang kuat, ditinggal oleh semua keluarga terdekat yang seharusnya ada di sisi mereka. 

Saya sangat yakin takdir Tuhan menjadikan seorang anak manusia bagaimana pun keadaannya pasti punya peran istimewa dalam mewujudkan tujuan Tuhan menghadirkan mereka.

Rasa cinta dan sayang teriring doa yang tidak pernah putus akan membawa kemesraan hubungan dalam satu keluarga yang saling memberi kemuliaan.

Anak-anak hadir sebagai amanah dari Tuhan, agar kita mendapatkan banyak sumber kebaikan. Jangan pernah ragu untuk memilih rasa cinta dan sayang untuk mereka dengan ketulusan. Karena pada akhirnya doa mereka yang akan membawa kehidupan bathin kita sebagai para orang tua akan semakin sejahtera.

Letnan Rose :
Oohhhh....! Sudah kesekian kalinya kamu kokiku sayang memberikan pilihan kata-kata yang luar biasa untuk saya.

Tidak ada satu kata pun yang kamu tulis yang membawa saya merasa suatu yang akan mengisi hati, jiwa dan pandanganku semakin mapan dalam pengertian. Tidak ada satu dalil pun yang kamu tuliskan tetapi kata-katamu itu seperti cahaya yang memberi pencerahan.

Kamu sudah menguatkan hati saya untuk samakin memahami dangan rasa cinta ini menuju kebenaran.

Sudah tidak sabar saya ingin menemuimu agar bisa berjumpa secara nyata. Sudah tidak sabar saya ingin mendengar ucapan balasan cintamu yang saya tunggu-tunggu selama ini. Apakah kamu menerima cintaku sayang ?. Sebuah cinta yang berawal kepada Tuhan, kepadaku dan kepada kedua putriku. Agar mereka berdua putriku bisa memiliki seorang ayah.

Semoga situasi penerbangan ke negaramu akan segera normal. Sehingga kami bertiga bisa berkunjung ke negaramu, sebelum saya mendapat tugas misi militer yang baru. Semoga Tuhan membantu kita dalam segala tujuan untuk cinta, kemanusiaan dan perdamaian.*

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x