Mohon tunggu...
ABDURROFI ABDULLAH AZZAM
ABDURROFI ABDULLAH AZZAM Mohon Tunggu... Intelektual Muda, Cendikiawan Pandai, Dan Cinta Indonesia
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Jangan pernah lelah mencintai Indonesia dan mendukung Indonesia bersama Abdurrofi menjadikan indonesia negara superior di dunia. Email Admin : axelmanajemen@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Dari Lingkungan Modern untuk Cinta yang Konsisten

30 Juli 2020   07:05 Diperbarui: 30 Juli 2020   07:16 39 14 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dari Lingkungan Modern untuk Cinta yang Konsisten
Photo: From Modern Residential Environments to Consistent Love by Modern House Ltd. 2020

Dalam lingkungan modern kita sekarang mengintai masalah cinta diri. Cinta dikatakan Abdurrofi universal. Tidak ada kata yang tampaknya sederhana, langsung, dan selaras dengan kata cinta memiliki banyak makna yang sulit untuk menyampaikan secara ringkas, meskipun ide-ide yang dikandungnya dipahami secara universal. Itu berkonotasi cinta, kasih sayang, kebaikan, kelembutan, kemurahan hati roh, dan kehangatan. Ini juga digunakan sebagai istilah simpati dan sayang secara konsisten.

Cinta memanifestasikan dialektika hubungan antara manusia dan pemikiran tentang keberadaan kita di dunia dan dengan orang lain. Cinta diri bukan hanya masalah lokal di Indonesia, cinta itu teka-teki budaya modern secara keseluruhan.

Untuk menyelidiki cinta dengan melangkah ke dunia yang kompleks sebagai pengalaman manusia. Membuka sampul kehidupan ini dan casting sebuah perjalanan.

Kami juga menemukan pemahaman seperti "kasih sayang" dan "Pengampunan" yang membentang dan memperluas ruang lingkup dan kualitas cinta. Seperti yang kita baca melalui kehidupan kami menemukan keunggulan istilah seperti "pengorbanan" dalam hari idul adha.

Idul adha adalah cinta yang dibagikan, untuk pelajaran besar penderitaan bukan saja kita menemukan kepenuhan dalam kasih Tuhan terhadap Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, tetapi juga bahwa Allah mengasihi kita,karena kita sayang kepada Tuhan.

Hubungan cinta dari "Penderitaan" dan "rasa sakit" selama pandemi covid 19 mengingatkan kita bahwa kita tidak akan dapat menjelajahi wilayah cinta tanpa melihat ke tempat-tempat di mana itu menyakitkan dan sangat teruji dalam kesabaran.

Dan kita berhadapan langsung dengan serangkaian entri tentang "kematian," karena tidak ada kisah cinta dapat menghindari lembah dan bayangan kematian.

Penyelidikan cinta menuntun kita dari wilayah yang kita kenal ke wilayah yang luas, menuntut, dan bahkan menakutkan. Cinta adalah kata bahasa Indonesia yang sederhana, namun abdurrofi berpendapat bahwa cinta diri itu benar.

Benar-benar menunjuk bentuk tertentu dari hubungan-diri yang kita pahami diri kita sendiri dan mewujudkan ini dalam tindakan dan hubungan kita. Cintai Tuhan dengan segenap hati, jiwa, pikiran, dan kekuatanmu seperti mencintai dirimu sendiri.

Mungkin kata yang membentang cinta adalah bakti, kadang-kadang diterjemahkan sebagai "pengabdian," pengabdian manusia kepada Tuhan. Tetapi istilah bakti lebih akurat menyampaikan kebersamaan yang hilang dalam arti pengabdian.

Idul Adha adalah pengalaman damai hati yang penuh kasih di hadirat Tuhan Yang Maha Esa. Kosakata tentang mengasihi sesama, kata mereka, sama beragamnya dengan kepribadian dan kemanusiaan kita sebagai manusia.

Akhirnya, kami sangat sadar ketika kita memulai usaha ini bahwa cinta bukan hanya sebuah kualitas manusia, beberapa akan mengatakan satu kualitas yang membuat kita paling pantas disebut manusia, tetapi juga dianggap manusia berasal dari ciptaan Tuhan, namun Tuhan selalu disebut sebagai Rahman dan Rahim dalam  Al-Qur'an, yang berarti "Yang Welas Asih, Yang Maha Penyayang."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x