Mohon tunggu...
Abdurrofi
Abdurrofi Mohon Tunggu... Penyuka Kopi dan Investasi
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Investasi gagasan untuk masa depan

Selanjutnya

Tutup

Politik

Siapa Sosok Jendral Myanmar dan Jendral Indonesia di Pusaran Kudeta?

2 Februari 2021   15:09 Diperbarui: 2 Februari 2021   15:49 361 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Siapa Sosok Jendral Myanmar dan Jendral Indonesia di Pusaran Kudeta?
Jenderal (Purn) Min Aung Hlaing Dan Jendral(Purn) Moeldoko masu pusaaran kudeta. Sumber foto : reuters/Aldeu Faute

Jenderal Min Aung Hlaing dengan penahanan Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yakni Aung San Suu Kyi  sedangkan  Jendral Moeldoko masuk pusaran kudeta Partai Demokrat dengan target Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Jendral Min menggulingkan kekuasaan di Myanmar  pengembalian kekuasaan Myanmar ke kekuasaan militer. Adapun tujuan Jendral Moel mengambil alih Partai Demokrat  untuk kepentingan pencalonan pemilihan presiden 2024 mendatang.

Upaya kudeta mungkin mengacu pada kudeta yang sedang dikerjakan  Jendral Min atau kudeta yang tidak berhasil oleh Jendral Moel. Komposisi kelas perwira di Partai Demokrat rentan pada kudeta sedangkan Aung San Suu Kyi sebagai orang sipil rentan kudeta.

Dalam kudeta di Myanmar menggunakan militer yang menentanglah yang menggulingkan pemerintah saat ini dan mengambil alih kekuasaan karena isu kecurangan, sedangkan, dalam pengucapannya, kudeta oleh partai Demokrat menurunkan ketua umum yang ada dan memasang ketua baru yang sipil.

Pelaku kudeta berlindung dalam jaringan benteng yang memberi mereka sebuah derajat stabilitas internal dan potensi kampanye agresif yang sangat tidak biasa di dalam pengambil alih kekuasaan secara illegal.

Selain dari ancaman dengan militer yang diberikan oleh para Jendral  yang paling tahan lama ini, yaitu merupakan kekuatan ilmu kudeta yang paling kuat dari Jendral Myanmar dan Jendral Indonesia. Jendral telah meluangkan waktu untuk menjawab pertanyaan yang tidak diminta mengenai kudeta.

Seperti yang akan kita lihat, para sarjana yang telah berkontribusi pada subjek perbandingan, telah mendasarkan argumen mereka pada korpus terbatas tekstual, dan baru-baru ini numismatik, bukti, yang, bahkan yang paling memaafkan menghadirkan banyak kesulitan.

Sumber-sumber ini menawarkan hiruk pikuk distorsi, kontradiksi, kepentingan pribadi, dan anomali di beberapa area, dan hanya diam di tempat lain. Mungkin dengan rasa frustrasi ini.

Kedua Jendral menawarkan apa yang mungkin dianggap skenario kudeta ini, meskipun telah dielaborasi secara lebih menyeluruh dari sebelumnya
investigasi, tidak berbeda dalam kontur esensial dari temuan sebelumnya.

Gagasan bahwa alih-alih peristiwa baru dengan penggantian kekuasaan dengan memanfaatkan pengikut yang semakin banyak dan semakin berkurang mendukung kedua Jenderal tersebut.

Meskipun kekuasaan secara de facto berpindah namun kekuasaan secara de jure tidak memeluk demokratis hampir pasti membutuhkan waktu untuk mengkonsolidasikan cengkeramannya atas kekuasaan saat ini, dan tampaknya paling masuk akal pengangkatan dirinya ke status dan akibatnya konversi kekuasaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x