Mohon tunggu...
Abdul Wahid
Abdul Wahid Mohon Tunggu... Dosen - Dosen Fakultas Hukum Universitas Islam Malang

Dosen Fakultas Hukum Universitas Islam Malang dan Penulis sejumlah buku

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Model Membumikan Persaudaraan Inklusif

16 Oktober 2021   06:54 Diperbarui: 17 Oktober 2021   04:26 66 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Model atau pola beragama di tengah masyarkat itu bermacam-macam. Ini tidak lrpas dari keyakinan dan pemahaman keagamannya yang berbeda-bdea pula. 

Ada yang tingkat pemahamaan keagamannya belum kuat atau masih dangkal, sementara banyak pula yang lebih menampilkan sisi formalitasnya, seperti senang dan bangga telah menjalankan aktifitas keagamaan dengqan biaya tinggi yang dominan pingin dapat stigma public.

Sisi formalitas utulah yang kemudian sering taerbaca dan dijadikan tolok ukur oeh kebanyakan orang. 

Dalam ranah formalitas keagamaan ini, barangkali berbagai kegiatan bertemakan "merajut persaudaraan" sudah seringkali kita adakan, yang kesemuanya ini mengesankan seolah-olah persaudaraan sejati sudah terwujud dan bahkan membumi.

Sayangnya d ibalik itu, kenyataan masih bicara lain, segmen bangsa ini belum menunjukkan persaudaraan sucinya. 

Persaudaraan dengan penuh curiga dan bahkan saling menghakimi yang diikuti berbagai bentuk perilaku tidak terpuji zeperti gampang membuat hidup orang lain tidak tenang  seringkali dibiarkan tampil ke permukaan sebagai kesenangan utama dan pemenangnya.

Pergaulan masih layaknya pergaulan selebriti politik yang menggunakan prinsip teman dan lawan sejati adalah kepentingan. 

Begitu kepentingan pragmatis atau target tertentju dapat terpenuhi dan tampil mendominasi dan menghegemoni, maka makna harkat sesama atau nyawa manusia ikut dipertaruhkan.

Model persaudaraan demikian itu wajib disucikan dari pemutlakan kepentingan diri, faksi, atau kelompok. Kalau tidak, atmosfir kehidupan kemasyarakatan dan kenegaraaan ini menjadi sulit mencapai harmonisasi, dan bahkan lebih  menampakkan kondisi yang kontra produktif.

Penyucian atau restorasi ini akan menjadi syarat fundamental untuk membangun atau mewujudkan perikatan persaudaraan yang harmonis dan inklusif.  

Syarat fundamental inilah yang tidak selalu dengan rela dan berbesar jiwa lainnya diikuti oleh setiap diri subyek bangsa, karena di tabgan mereka inilah arah pembangunan keharmonisan makro dalam kehidupan berbangsa ditentukan warnanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan