Mohon tunggu...
Abdul Azis
Abdul Azis Mohon Tunggu... Belajar menulis

Mencoba belajar dengan hati-hati, seorang yang berkecimpung di beberapa seni, Tari (kuda lumping), tetaer, sastra.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Apa Kau Juga Ingin Menjadi Melati Nona?

23 November 2020   11:33 Diperbarui: 23 November 2020   11:41 119 36 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Kau Juga Ingin Menjadi Melati Nona?
Pixabay.com

Menjadi bunga-bunga yang kemudian membangunkanku dari tidur panjang yang meresahakan. Menjadi melati yang menyeruak keharuman serata jagad kesadaranku. Aku kemudian engkau buai pada syahdu kembiraan malam yang penuh intrik akan sejuta keriangan pemuda-pemudi. Riak wajah itu kemudian tenggelam pada kemintang yang begitu jauh di angkasa. Kemudian kita seperti kapas-kapas lembut menemani riang gembira si kecil.

Sudah bertahun dan terus berkontemplasi pada kesenjangan yang runut membangun sebuah cita dan rencana-rencana. Semoga engkau menjadi sesuatu yang kemudian bisa membawa kegembiraan yang hakiki. Dan tolong aku dalam diamnya masa-masa itu. Era baru dan mari berjalan bergandengan menuju danau keindahan itu.

Ada burung-burung kecil mencuit. Ada juga secercah harapan yang coba tumbuh. Tunjukan jalannya. Sinari dengan keilhaman yang Rahma. Dan semoga pelita itu tetap menyala sebagai pembimbing. Kemudian mari diamkan, endapkan dengan sejuta makna. Dan jika kembali, maka temani aku.

Setahun berlalu dan engkau masih sama. Tetap seperti dengan senyum wanita yang tidak pernah lelah untuk berbahagia. Hanya saja, kadang itu menjadi bagian tersenjang tersendiri. Dan entah mengapa, ia lebih sering memilih untuk menyembunyikannya padaku. Mungkin karena ia kuat dan terlalu peduli akan sebuah kehikmatan yang ada di sekitarnya. Doa terbaik untukmu.

Lalu stigma dan kemudian terkonjuksi fasif. Dan kemudian lagi ia menjadi kontradiksi aktif yang  dikonsumsi begitu dini. Mungkin rumit atau sulit memahaminya sebagai sebuah stansasi dari kelompok nada yang nyaman di resapi.

Apa kau juga ingin menjadi Melati, Nona?

Kediri, 23 November 2020

Buah Karya: Abdul Azis Le Putra Marsyah

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x