Mohon tunggu...
Abd Rahman
Abd Rahman Mohon Tunggu... Guru - Sebagai Guru di Sekolah Dasar

Saya biasa dipanggil Rahmanesto, saya aktif diberbagai komunitas sosial, pendidikan dan kepemudaan. saya suka menulis berita, opini dan puisi. suka dengan perubahan dan kemajuan, terbuka untuk semua kalangan, suka diskusi dan hobi bersepeda, kulineran dan nonton musik.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Mengenal Lebih Dekat Anak Kita dan Bakatnya

5 Desember 2022   04:55 Diperbarui: 5 Desember 2022   06:14 130
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dokumen Poto-Pribadi

Mendidik anak adalah tanggungjawab semua orangtua. Karena orangtualah yang setiap hari mengurus anak-anaknya di rumah. Orangtua juga punya keahlian tersendiri bagaimana cara mendidik anaknya dengan baik. Namun, mengenal lebih dekat anak kita adalah bagian dari tantangan yang harus kita lakukan sendiri dan sudah tentu orangtua punya metode yang jitu untuk anaknya. Seorang anak memiliki kepribadian yang unik dan menyenangkan untuk kita kenali, hal itu bisa kita lihat dan kita amati saat kita mulai dekat dengannya dan bisa berkomunikasi dengannya dari hati- kehati.

Mengenali bakat anak merupakan usaha orangtua untuk bisa mengembangkan potensi  anak-anaknya. Tujuan dari metode ini adalah agar anak mulai sejak dini mampu secara mandiri mengenali bakatnya sendiri dan kelak menjadi anak yang lebih baik di masa depan. Bukan hanya  itu, di harapkan nanti anak akan mempunyai sikap yang baik, cerdas dan patuh kepada kedua orangtua. Metode ini baik untuk mulai mengenal lebih dekat anak kita dan mulai mengenal karakter dan bakat seorang anak.

Menurut beberapa  pakar psikologi yang menyebutkan bahwa kemampuan kreatif merupakan ciri kepribadian yang menetap pada lima tahun pertama dari kehidupan. Sigmund Freud (1856-1939) adalah tokoh penganut pandangan ini. Ia menjelaskan proses kreatif dari mekanisme pertahanan, yang merupakan upaya tak sadar untuk menghindari kesadaran mengenai ide-ide yang tak menyenangkan atau yang tak dapat diterima. Namun berbeda dengan teori humanistic, teori ini melihat kreativitas sebagai hasil dari kesehatan psikologis tingkat tinggi. 

Menurut Abraham Maslow (1908-1970) pendukung utama dari teori humanistic, manusia mempunyai naluri-naluri dasar yang menjadi nyata sebagai sebuah kebutuhan. Kebutuhan ini harus dipenuhi dalam urutan tertentu; kebutuhan primitive muncul pada saat lahir, dan kebutuhan tingkat tinggi berkembang sebagai proses pematangan.

Biasanya mengenali anak kita gampang-gampang susah. Namun, biasanya anak yang kreatif selalu ingin tahu, gampang penasaran, memiliki minat yang luas dan menyukai kegemaran dan aktivitas yang kreatif. Seorang anak lebih dekat dengan ibunya daripada bapaknya. Kenapa, kecendrungan seorang ibu lebih lembut mendidik anaknya daripada sang bapak. Sosok ibu merupakan sosok yang lebut hatinya, dan sifat keibuannya akan muncul ketika ia sedang bersama anak-anaknya.

Maka, ibulah yang lebih tahu mendidik anak dan lebih dekat dengan anaknya. Sang anak cendrung lebih suka curhat mengungkapkan isi hatinya pada sang ibu. Termasuk, keinginan dirinya dan apa yang sebenarnya ingin dia beli atau dia inginkan. Sehingga mengenal kpribadian anak dan lebih dekat mengenal anak kita merupakan hal yang mudah ketika sang anak sudah mulai terbuka pada orangtuanya. Menurut Carl Rongers (1902-1987), ada tiga kategori kreatif ditinjau dari kondisi pribadi yang kreatif: pertama, keterbukaan terhadap pengalaman, kedua, kemampuan untuk menilai situasi sesuai dengan patokan pribadi seseorang (internal locus of evaluation) dan yang keempat, kemampuan untuk bereksperimen, untuk "bermain" dengan konsep-konsep.

Mendidik anak kita harus dengan hati bukan dengan kekerasan, mengenal anak kita dengan mendekatinya bukan dengan memarahinya. Seorang anak sangat peka pada sikap dan prilaku orangtua pada dirinya. Dan jangan pernah acuh pada pendapat anak kita, meskipun terkadang ide mereka tak sesuai dengan apa yang diinginkan orangtua. Menghargai pendapat anak salah satu metode yang ampuh untuk mengenal dan lebih dekat kepada anak kita. 

Dengan terbiasa kita mendengarkan pendapat anak kita, dengan sendirinya mereka akan mulai berani mengungkapkan keinginan dan harapannya kepada orangtuanya. Sebagai orangtua, sebaiknya anda mulai belajar beradaptasi dengan pendapat mereka, berikan respon yang positif terhadap ungkapan perasaan sang anak. Mendengarkan pendapat anak berarti menghargai pendapat anak, hal ini merupakan bentuk pola asuh yang mengdepankan partisipasi anak.

Pada dasarnya, kepribadian anak adalah pembentukan karakter anak itu sendiri. Kepribadian merupakan bagian dari manusia yang sangat unik untuk kita kenali dan perlu kita pelajari dalam keseharian kita bersama mereka. Anak kita adalah harta yang sangat berharga untuk kita jaga dan kita kembangkan dengan baik agar di masa depan nanti menjadi pribadi yang tangguh dan siap dengan berbagai tantangan masa depan yang begitu kompeks dan menantang. Dengan demikian, ketika kita bisa dekat dan mulai mengenali anak kita sudah tentu bakat dan minat anak-anak kita akan kita kenali dan muncul dengan sendirinya.(*)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun