Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : Faisal Machmud al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Berharap Harga Minyak Turun Malah Premium dan Pertalite Punah

20 Juni 2020   08:25 Diperbarui: 22 Juni 2020   10:10 672 17 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berharap Harga Minyak Turun Malah Premium dan Pertalite Punah
Gambar ilustrasi BBM. Sumber gambar : rappler.com. Diedit dan tambahkan oleh penulis

Telah banyak terobosan dilakukan Erick Thohir sejak akhir 2019 lalu, dari yang sekadar mendebarkan jantung hingga benar-benar kontroversial. Salah satu yang kontroversial itu adalah rencana menghapus produk bensin beroktan rendah (di bawah 90).

Rencana Erick kali ini dapat dikatakan sangat kontroversial ketika banyak orang telah paham harga minyak mentah dunia sedang mengalami penurunan sangat tajam sejak Maret lalu (terkait dampak negatif pandemi Covid-19) sesungguhnya masyarakat sedang menanti terjadinya penurunan harga minyak di dalam negeri.

Saat harapan yang ditunggu belum juga terlihat batang hidungnya, Erick Tohir minta Pertamina menghentikan produksi bensin beroktan di bawah 91. Jika itu terjadi itu artinya Pertamina akan "mengubur" dua produk unggulannya. 

Premium (bensin 88) dan Pertalite (bensin 90) dengan kandungan oktan seperti itu akan punah, padahal animo masyarakat memperlihatkan fakta 100% real bahwa premium adalah produk rakyat. Premium adalah bahan bakar paling diminati di seluruh tanah air dengan alasan efisien. 

Antrean panjang berjam-jam dekat SPBU sering terjadi di mana-mana terutama bagi orang-orang yang mengandalkan perekonomiannya bergerak dari bensin premium adalah fakta yang tidak dapat disembunyikan.

Jika premium langka, dengan sangat terpaksa masyarakat membeli Pertalite. Itu juga fakta karena masyrakat pada umumnya bukanlah pembeli pertamax yang dibiayai oleh negara atau kantor atau perusahaan atau pengusaha sukses yang dibiayai oleh bisnisnya.

Jika kedua produk tersebut hilang dari peredaran, masyarakat dipaksa berhadapan dengan bensin beroktan lebih tinggi dari itu artinya masyarakat terpaksa beli produk dengan harga lebih mahal dan itu berarti akan memperkecil keuntungan masyarakat yang bergantung pada kedua bahan bakar tersebut selama ini.

Alasan utama pemerintah mengucapkan "selamat tinggal" pada bensin beroktan di bawah 91 adalah dalam rangka Ikut serta menjaga iklim  dan mendukung dunia industri mesin otomotif berstandar euro 4 yang ramah lingkungan, katanya begitu.

Tetapi di luar alasan utama di atas nalar kita bisa berkembang bahwa ada alasan lain dibalik terobosan kontroversial tersebut, antara lain sebagai berikut :

  • Melindungi masyarakat dari kerugian yang terjadi pada kendaraan mereka
  • Meningkatkan penjualan dan laba Pertamina guna menyokong pemerintahan yang membutuhkan dana besar melawan Covid-19

Masyarakat Indonesia telah terbukti sebagai bangsa yang penyayang pada apapun kondisi pemerintahnya. Kali ini pun bisa saja terpaksa (bukan dipaksa) memahami alasan menjaga iklim dan ramah lingkungan dan mengadopsi era  industri otomotif berstandar euro 4 yang salah satunya mensyaratkan penggunaan bakar bensin beroktan di atas 91.

Tetapi alasan perlindungan kendaraan masyrakat dan meningkatkan kinerja dan laba Pertamina tampaknya tidak menarik karena tidak ada kaitannya dengan kepentingan masyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN