Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : Faisal Machmud al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Kok Bisa "Made in Indonesia" tapi "From China"? Begini Caranya....

29 Maret 2020   21:16 Diperbarui: 29 Maret 2020   21:22 527 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kok Bisa "Made in Indonesia" tapi "From China"? Begini Caranya....
Gubernur DKI dan Gubernur Jateng. dan Bantuan Boho. Sumber gambar: kiri :Suara.com dan kanan:Brito.id. Digabung oleh Penulis

Beberapa produk elektronik berlisensi Jepang meskipun menggunakan nama perusahaan Jepang tetapi sebagian besar komponennya untuk alasan tertentu dibuat atau dirakit di China disebut "made in China."  Dan ketika produk itu, misalnya laptop Toshiba tiba di negara asalanya (Jepang) juga ditulis Made in China.

Dengan segala pertimbangan cost, biaya kirim, biaya masuk, biaya pembuatan dan upah kerja dan lain-lainnya lebih murah dibuat di China penekanannya sangat jelas yaitu "Made in China."

Warga Jepang tidak melihat sesuatu yang aneh. Sama halnya turis-turis China yang berkunjung ke berbagai tempat di Jepang tidak menganggap itu sebuah keanehan. Beberapa turis  membeli "oleh-oleh" dari Jepang  berupa alat elektronik tertulis "Made in China," menurut sumber Nikkei.

Tetapi teori di atas tidak berlaku pada alat pelindung diri (APD) yang "tertangkap basah" masuk ke Indonesia khususnya di Jawa Tengah dan DKI Jakarta beberapa hari lalu.

Gubernur Jateng yang melakukan sidak dibuat terperanjat tak kepalang tanggung. Berkali-kali menunjukkan ke atas sebuah kardus bersi APD tertulis "made In Indonesia" berisi baju pelindung (overall) yang sedianya akan dibagikan ke sejumlah Rumkit di Jateng. Di kardus dan bungkusan di dalamnya tertulis kalima menarik perhatian "made in Indonesia."

Kebingungan Ganjar Pranowo tentu saja bermakna tanda petik. Kita bisa menangkap pesan di sana ada praktek tidak wajar terjadi di sana (bukan dalam pengentasan virus Corona). 

Ketidak wajaran itu terjadi dalam dunia dagang yang merugikan posisi Indonesia karena cuma menjadi negara penyedia bahan baku atau produksi saja. Merek, saluran distribusi  dan harga dibuat oleh negara lain.

Praktek kerjasama dagang antar negara seperti itu telah lama terjadi di tanah air yakni :

  • Perusahaan Indonesia menjadi suplier bahan baku saja ke negara lain (disebut penyedia jasa atau produsen bahan baku)
  • menjadi suplier barang setengah jadi ke negara lain  (penyedia jasa barang setengah jadi)
  • menjadi pengirim barang sudah jadi ke negara lain (penyedia jasa bahan sudah jadi)

Setibanya dinegara tujuan (misal China) bahan baku dari Indonesia diolah menjadi bahan jadi atau produk tertentu. Selain dipakai di negeri sendiri juga lalu dikirim (ekspor) ke berbagai negara yang membutuhkannya dan mungkin termauk ke Indoneisa dalam lalu lintas perdangan ekpor- impor dalam bentuk curah atau juga dalam bentuk kotak atau kemasan dalam kontainer.

Produk yang dikirm ke negara lain biasanya sudah menggunakan nama negara pembuat terakhir (China) meskipun komponen bahan dasar atau setengah jadi bahkan produk utuhnya berasal dari Indonesia misalnya.

Maka ketika sebuah produk yang bahan baku atau setengah jadi bahkan sudah jadi itu sudah dipaking lalu dikirim ke China dengan label Made in Indonesia" itu adalah hal yang wajar dan sangat normal. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN