Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : Faisal Machmud al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Corona Tidak Bikin Rupiah Merana, Ternyata Ini Biang Keroknya

24 Maret 2020   05:33 Diperbarui: 27 Maret 2020   08:22 8821 14 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Corona Tidak Bikin Rupiah Merana, Ternyata Ini Biang Keroknya
Sumber : Ft.com. Diedit oleh penulis

Seiring berkembang biaknya serangan Corona (Covid-19) ke seluruh dunia seakan-akan ikut juga menyerang sendi-sendi mata uang setiap negara. Tetapi apakah mungkin Corona telah menyebabkan jatuhnya mata uang di negara yang diseragnya? 

Untuk membuktikannya penulis sengaja mengambil sampel pada 20 negara yang terimbas infeksi Corona secara acak. Sepintas memang terlihat beberapa negara sedikit demi sedikit ada yang goyah mata uangnya.

Tabel di bawah akan memperlihatkan mata uang (Currency) pada 20 negara terhadap  USD (dolar AS) yang diambil waktunya secara acak  selama 14 hari dari dari XE.Com mulai tanggal 31/12/2019 hingga 23/3/2020.

Dari tabel tersebut terlihat nilai mata uang Rupiah (IDR) pada tanggal 31/12/2020 terhadap USD 1 adalah Rp13.886. Nilai Peso Philipina (PHP) sebesar 50,71 terhadap 1 USD. 

Sementara itu SGD terhadap 1 USD sebesa 1,34 dan Ringgit Malaysia (RYM) sebesar 4,09. Di sisi lain beberapa mata uang kuat seperti Euro, GBP dan Swiss Franc masing-masing masih sangat perkasa terhadap USD.

Sejumlah negara yang turun kadar rendah (0,1% - 4%) adalah : UEA, Hongkong, Filipina, Jepang, China dan Swiss.

Sedangkan yang turun sedang (4,1% - 9%) adalah Euro, India, Singapore dan Malaysia. Sementara mata uang negara-negara yang turun dramatis adalah:  Thailand turun hingga 11%, Swedia 12%, Inggris 15%, Indonesia 19%; New Zealand 21% , Australia 23%, Afrika Selatan 27%; dan Mexico turun 31% sebagaimana terlihat pada tabel di bawah ini :

doumen pribadi diolah dan diedit oleh penulis
doumen pribadi diolah dan diedit oleh penulis
Dokumen pribadi. Data diolah dan diedit oleh penulis
Dokumen pribadi. Data diolah dan diedit oleh penulis
Dalam 5 besar negara ASEAN, penurunan tertinggi hingga terendah adalah: Indonesia melemah 19%; Thailand 11%; Singapore 9%, Malaysia 9% dan Filipina 2%.

Ada apa dengan Filipina mengapa mata uangnya bertahan kuat di tengah wabah Corona padahal negara tersebut juga diterjang oleh Covid-19 berdasarkan situation WHO Report nomor 62 per 23 Maret 2020 sebanyak 307 orang penderita dan total kematian mencapai 17 orang meskipun penderita terkini mencapai 77 orang dalam sehari pada 23/3/3030.

Sementara itu negeri tirai bambu tempat asal muasal merebaknya wabah Corona, CNY atau Yuan Renminbi China hanya melemah 2% saja di tengah hujatan dan sasaran ejekan dunia pada mereka. Mengapa China bertahan? Mungkinkah virus Corona "lupa" hinggap di CNY lantas pergi ke negara lain?

Di sisi lain, mata uang Italia (Euro) juga relatif tidak terlalu fluktuatif masuk kelompok yang jatuhnya sedang-sedang saja. Padahal negari Sphagetti tersebut kini sedang murung diterjang Corona sangat dahsyat sejak awal Maret lalu melebihi terjangan Corona di negeri asalnya sendiri ,China.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN