Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : Faisal Machmud al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Usai Dipanggil KPK Raut Wajah Hasto Kristiyanto Mendadak Berubah, Mengapa?

25 Januari 2020   04:42 Diperbarui: 25 Januari 2020   04:47 2154 10 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Usai Dipanggil KPK Raut Wajah Hasto Kristiyanto Mendadak Berubah, Mengapa?
Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto di Gedung Merah Putih KPK, Jumat (24/1/2020).(KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D)

Hasto Kristiyanto Sekjen partai berlambang banteng dengan moncong putih atau Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) biasanya tampil elegan dan percaya diri dalam berbagai kesempatan. Sulit menemukan gambar wajahnya yang kusut ataupun loyo.

Lihatlah beberapa faktanya. Pada 7/4/2019 di hadapan ribuan mahasiswa Universitas Negeri Lampung dan UIN Raden Intan Bandar Lampung Hasto mengasah nyali mahasiswa agar tidak loyo, "jangan pernah lelah mengejar prestasi," ujar pria kelahiran Yogyakarta 7 Juli 1966 itu berapi-api.

Pada 1/2/2019 dihadapan kader PDIP Kepulauan Riau (Kepri) berpesan agar all out berjuang demi partai. "Jangan pernah lelah berjuang, sampai pingsan bila perlu," mengutip pesan ketua umum PDIP.

Di kantor cabang PDIP Sukabumi pada 8/2/2019, Hasto tetap energik, "Ini harapan untuk kita membangun bersama-sama tanpa pernah kenal lelah. Yang kita perjuangkan bukan hanya Pak Jokowi dan KH Ma'ruf Amin, tapi masa depan Indonesia," ujar Hasto, saat itu.

Pada penutupan Rakernas PDIP 10 - 20 Januari 2020 lalu salah satu poin memantap rencana strategis PDIP yakni memperjuangkan perubahan aturan atau UU Pemilu tentang minimal ambang batas parlemen menjadi 5%. Hasto menyampaikan pesan ketum PDIP Megawati bahwa "partai harus semakin berdisiplin, partai menampilkan wajah ideal partai di tengah rakyat, partai tidak pernah mengenal lelah ketika membela rakyat," ujarnya seakan memang tidak pernah kelelahan.

Jelas Hasto tak pernah kenal lelah, jadi jangan berharap semangat Hasto bisa turun atau wajahnya terlihat kusam apalagi loyo. Pantas rasanya PDIP memilih tokoh satu ini duduk pada posisi strategis partai tersebut sebagai SEKJEN menggantikan Tjahjo Kumolo

Nama Hasto Krityanto pun kini semakin sering disebut-sebut terlebih saat kasus suap Harun Masiku semkain panas. Akibatnya kantor Sekjen PDIP tempat Hasto berbakti pun pernah coba digeledah oleh KPK untuk mencari barang bukti terkait masalah Harun Masiku.

Usaha KPK pada 9/1/2020 lalu tidak membuahkan hasil karena pihak PDIP mempertanyakan surat perintah kerja penggeledahan diterbitkan oleh Dewan Pengawas (Dewas) yang dulu pernah jadi polemik jadi penghambat kerja KPK ternyata "lupa" memberi surat kerja utnuk petugasnya yang akan menggeruduk "singgasana" Hasto.

Saat itu Hasto semringah, ia memberi keterangan bahwa memang ada orang KPK yang datang tapi tidak membawa surat perintah. "Kami tidak melarang asalkan ada suratnya," uajar Hasto saat itu.

Kini kasus Harun Masiku mulai mengkristal berwujud adanya orang dalam yang bermain di balik penentuan Harun sebagai anggota DPR RI melalui mekanisme Pergantian Aantar Waktu (PAW) ketimbang saingannya Reizky Aprilia yang seharusnya lebih berpeluang berdasarkan jumlah perolehan suara Pileg di dapil 1 Sumsel saat itu.

Soal panggilan KPK tampaknya Hasto telah siap karena memang ia telah mempersiapkan segala sesuatunya dengan baik terutama adalah potensi pertanyaan yang terkait dengan Harun. Perisapan itu telah berulang kali disampaikan Hasto bahwa JIKA dipanggil KPK ia akan memberikan keterangan sesuai keperluan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x