Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Berbeda-beda tetapi tetap satu”.

Nama : Faisal Machmud al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Wabah Corona di Tengah Gelora Perayaan Imlek 2020

24 Januari 2020   15:40 Diperbarui: 24 Januari 2020   16:29 62 4 3 Mohon Tunggu...
Wabah Corona di Tengah Gelora Perayaan Imlek 2020
Pemerintah Tiongkok batalkan perayaan besar Tahun Baru Imlek karena virus Korona. Foto: AFP dikutip via Medcom.id

Wuhan kota berpenduduk 11 juta di Tiongkok disinyalir sebagai sumber merebaknya virus Corona yang kini mulai jadi wabah (mungkin endemik atau epidemik) baru diyakini berasal dari kota tersebut. 

Hingga kini seluruh China sebanyak 830 orang terkena Corona dan 25 orang telah meninggal dunia sejak virus ini terdeteksi mulai mewabah sejak 2 minggu terakhir. 

Pemerintah Tiongkok menutup kota terlarang (Forbiden City) yang berada di kota Wuhan yang juga telah secara resmi "ditutup" sejak kemarin Kamis 23/1/2020 guna menyelidiki penyebab virus dan mencegah potensi penyebaran lebih dahsyat. 

Sebelumnya saat perayaan imlek biasanya sangat meriah dirayakan di kawasan Forbiden City dalam beberapa dekade terakhir.

Dari beberapa unggahan video melalui tweeter memperlihatkan beberapa sudut kota Wuhan kini terasa senyap nyaris sepi, kontras sekali dengan tahun lalu dan sebelumnya dimana perayaan Imlek yang tahun ini jatuh pada hari Sabtu, 25/1/2020 yang memiliki simbol tahun Tikus Logam.

Menurut penyelidikan sementara isunya berasal dari sebuah kawasan pasar makanan laut Huanan di salah satu sudut kota Wuhan yang ternyata tidak saja menyediakan makanan laut tapi juga menyediakan makanan berasal dari hewan-hewan liar. 

Informasi awal merebaknya kasus ini juga berasal dari kawasan tersebut, dimana sejumlah karyawan yang bekerja di sejumlah restoran di kawasan itu menderita sakit yang terjangkit virus sama, Corona, sebagaimana dilaporkan oleh Mothership, edisi hari ini Jumat, 24/1/2020.

Menurut sumber tersebut pasar Huanan menjual aneka hewan hidup yang dimasak langsung di sejumlah restoran di sana. Di sebuah tempat penjualan koala hidup dijual seharga RMB 70 (US$ 13,6). Sedangkan burung merak hidup dijual RMB 500 (US$ 97). 

Masih disebutkan oleh sumber di atas, terdapat 100 jenis hewan liar dijual di kawasan ini untuk disantap mulai dari ana anjing serigala, tikus hingga salamander raksasa.

Mungkinkah karena itu sebabnya atau ada sebab lain, belum tahu secara pasti. Tetapi sejumlah orang pekerja di berbagai restoran kawasan tersebut telah terjangkit penyakit yang sama.  Selain itu 17 orang telah meninggal dunia dan 600 orang terkena virus tersebut khusus di kota Wuhan.

Seorang netizen mengunduh lokasi penjualan hewan liar di kawasan Huanan Seafodd Market. Pemilik akun @muyixiao mengunduh dua gambar sekaligus, yakni lokasi penjualan hewan liar dan daftar harganya seperti terlihat pada gambar berikut :

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x