Mohon tunggu...
Agus Hermawan
Agus Hermawan Mohon Tunggu... Seorang Karyawan Swasta Yang Mengisi Waktu Luang Dengan Berbagi Informasi di Blog Pribadi

Seorang Karyawan Swasta

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Regenerasi Petani Demi Stabilitas Pangan

22 Mei 2019   21:43 Diperbarui: 22 Mei 2019   21:51 0 0 0 Mohon Tunggu...

Sektor pertanian menjadi salah satu sektor yang berperan penting dalam memajukan ekonomi nasional. Hal ini dapat terlihat dari banyaknya tenaga kerja yang dapat terserap oleh sektor ini. Selain itu, sektor pertanian juga berperan penting dalam menyediakan bahan baku industri lain seperti industri perhotelan, restoran, makanan, dan minuman. Sektor pertanian juga menjadi komponen penting dalam penghitungan Produk Domestik Bruto (PDB).

PDB Indonesia tahun 2018 terlihat meningkat dan hal itu tak terlepas dari peningkatan PDB sektor pertanian. PDB sektor pertanian terlihat naik dari 1.183.968,6 miliar rupiah di tahun 2015, menjadi 1.266.848,6 miliar rupiah di tahun 2016, dan kembali meningkat menjadi 1.344.732,2 miliar rupiah di tahun 2017. Terlihat banyak komoditas pertanian yang produksinya terus mengalami kenaikan. Menurut data Kementerian Pertanian, dalam tiga tahun terakhir produksi padi nasional terus mengalami peningkatan. Dari 79.354.767 ton di tahun 2016, menjadi 81.148.594 ton di tahun 2017, dan kembali meningkat di tahun 2018 menjadi 83.037.150 ton.

Terjadi perbedaan data yang dimiliki antara Kementerian Pertanian dengan Badan Pusat Statistik (BPS). Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, produksi padi nasional di tahun 2018 mencapai 56,54 juta ton dari luas lahan sebesar 10,90 juta hektar. Padi tersebut jika dikonversi menjadi beras, akan tersisa 32,42 juta ton yang diakibatkan penyusutan. Penghitungan ini menggunakan angka konversi terbaru yakni sebesar 64,02%, dari sebelumnya sebesar 62%. Kenaikan angka konversi dari gabah kering giling (GKG) menjadi beras ini karena adanya perbaikan teknologi pengolahan gabah.

Jika mengacu pada ketetapan Lembaga Pertanian dan Pangan Dunia (FAO) tahun 1984, yang menyatakan bahwa sebuah negara dikatakan swasembada pangan jika produksinya mencapai 90% dari kebutuhan nasional. Maka, Indonesia sudah dapat dikatakan swasembada pangan karena mampu memproduksi 32,42 juta ton beras dari 30 juta ton yang dibutuhkan rakyat Indonesia yang berjumlah 264 juta jiwa. Walau saat ini surplus beras, pemerintah tetap melakukan impor untuk menjaga ketersediaan stok, stabilisasi harga, cadangan bencana, atau serangan hama.

Tidak hanya padi yang meningkat produksinya, melainkan ada komoditas lain yang produksinya juga meningkat. Produksi jagung meningkat sebesar 3,91%, dari 28.924.015 ton di tahun 2017, menjadi 30.055.623 ton di tahun 2018. 

Produksi kacang tanah meningkat sebesar 3,38%, dari 495.447 ton di tahun 2017, menjadi 512.198 ton di tahun 2018. Bawang merah meningkat sebesar 1,61%, dari 1.446.860 ton di tahun 2016, menjadi 1.470.155 ton di tahun 2017. Produksi tomat yang meningkat sebesar 9,01%, dari 883.233 ton di tahun 2016, menjadi 962.845 ton di tahun 2017. 

Dan peningkatan produksi komoditas lain seperti bawang putih, kubis, ubi kayu, ubi jalar, cabe rawit, lengkuas, dan lain-lain yang tidak dapat dijabarkan satu per satu pada artikel kali ini.

Peningkatan jumlah produksi ini berimpact pada peningkatan kesejahteraan yang didapatkan para petani. Peningkatan kesejahteraan ini dapat dilihat dari angka Nilai Tukar Petani (NTP) dan Nilai Tukar Usaha Tani (NTUP).  Tercatat NTP tahun 2016 sebesar 101,65%, yang berarti naik sebesar 0,06% dari NTP tahun 2015 sebesar 101,59%. Sedangkan NTP tahun 2017 tercatat sebesar 101,28%, yang berarti mengalami penurunan sebesar 0,37% dari tahun 2016. Walaupun terjadi penurunan, daya beli petani masih dianggap baik karena nilai NTP-nya di atas 100.

Sedangkan untuk Nilai Tukar Usaha Pertanian (NTUP), tahun 2016 tercatat nilai NTUP sebesar 109,93% yang berarti terjadi kenaikan sebesar 2,49% dari tahun 2015 sebesar 107,44%.  Kemudian nilai NTUP tahun 2017 tercatat sebesar 110,24%, yang berarti terjadi kenaikan sebesar 0,31% dari tahun 2016.

REGENERASI PETANI DEMI MENJAGA STABILITAS PANGAN

Walau sudah ada pencapaian yang cukup menggembirakan di beberapa sektor pertanian dalam beberapa tahun terakhir, namun masih banyak pekerjaan yang harus pemerintah selesaikan, dan salah satu diantaranya adalah regenerasi petani. Sektor pertanian hari ini masih didominasi oleh petani-petani berusia tua. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x