Mohon tunggu...
Rudi Handoko
Rudi Handoko Mohon Tunggu... Wiraswasta - Saya seorang anggota masyarakat biasa di Borneo Barat

Saya seorang anggota masyarakat biasa di Borneo Barat

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Prahara Penyusup Cantik di Kompasiana

2 Juli 2011   05:06 Diperbarui: 26 Juni 2015   04:00 107 0 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Sudah lama saya tak menulis di laman Kompasiana. Entahlaah, mungkin karena saya kehilangan inspirasi untuk menulis, ditambah lagi semenjak saya lihat hiruk pikuk perihal iklan, sebermula dari heboh pasal iklan rokok yang menimbulkan gonjang ganjing dunia persilatan, sampai akhirnya diperparah dengan datangnya prahara karena penyusupan iklan shampoo di dalam tiap tulisan yang terbit.

Ketika iklan rokok yang diribut-ributkan, sesungguhnya saya juga ingin mengajukan protes, tapi yaa sudahlaah... Meskipun saya juga bukan perokok dan memang tak suka rokok, saya memafhumi keputusan Kompasiana untuk memasang iklan rokok, mungkin Kompasiana perlu iklan untuk menambah biaya operasional.

Nah, ketika prahara iklan shampoo muncul di Kompasiana, memang sempat menambah hilang gairah binti lesu darah untuk menulis, sebab ini sudah menembus batas ke-luarbiasaan, karena iklannya nongol pas tepat di jantung tulisan yang dimuat. Wajar saja banyak Kompasianer yang menjadi "ndak ngeh."

Tapi apa daya, iklan must go on... entah sampai kapan? Saya pun sudah siap lahir bathin, saya mesti pasrah jika penyusup berwajah cantik itu menghunjam di tengah tulisan saya ketika tulisan ini tampil di Kompasiana.

Namun yang saya ingin sampaikan pada yang membaca tulisan ini... Sumpaaah...! Meskipun nama saya dan nama pemilik produk shampoo itu sekilas mirip, tapi saya tak ikut berperan atas kehadiran iklan tersebut. Pun, meski rambut saya juga panjang, tapi saya tak ikut menyetujui apalagi mendukung kampanye iklan itu. Karena jujur saja, rambut saya tak lurus macam bintang iklan tersebut, rambut saya kriwil. Dan saya... justeru alergi dengan iklan shampoo, sebab musababnya karena sebagian besar iklan shampoo tersebut diskriminatif terhadap manusia seperti saya, yang kebetulan memiliki rambut tak lurus mulus:-) Sangat aneh sekali kalau rambut bagus, indah dan cantik-molek itu selalu identik dengan rambut lurus, sekali lagi jujur saya tak terima... Hehehehe:-)

Akhir kata, semoga balada iklan shampoo ini cepat berlalu, bukan seperti Asu' menyalak, Kafilah lari terbirit-birit karena tak memberi jatah tulang... Amin Yaa Rabb.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan