Mohon tunggu...
Atikah Djunaedi
Atikah Djunaedi Mohon Tunggu... Freelancer - Freelance Translator | German Teacher | English Lecturer

menulis untuk melawan lupa

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Dari Kerja Kantoran Menjadi Guru Honorer

25 September 2022   20:57 Diperbarui: 25 September 2022   21:01 108 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Worklife. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Saya yakin menjadi guru honorer bukanlah cita-cita  paling diidamkan seseoramg. Sering kita mendengar keluh kesah penderitaan guru honorer yang bergaji (kebanyakan) dibawah UMR .  

Teringat dahulu saya sering berkomentar agak sinis kepada guru honorer yang sering berkeluh kesah , "kalau tidak mau gaji minim , ya jangan jadi guru honorer!", begitulah kira-kira komentar congkak yang sering saya sematkan pada yang keluh kesah tersebut. 

Maafkan saya atas kecongkakan tersebut, bukan maksud menghina tetapi lebih ke mengingatkan berapapun gaji yang diterima sepatutnya disyukuri.

Begitupun saya pun tidak bercita-cita ingin jadi guru honorer meskipun saya lulusan Universitas Bidang Kependidikan. Lalu, kenapa saya memutuskan untuk menjadi seorang guru yang notabene adalah "guru honorer" pada titik akhir karir saya? , mungkin akan terdengar naif apabila saya terangkan alasan saya .

Pada tahun 2000 saya lulus Universitas Negeri yang mencetak  tenaga pendidik di Bandung ,  saya tidak mencari kerja sebagai guru melainkan mencari kerja di perusahaan swasta dengan alasan , "males jadi guru honorer dengan gaji yang cukup hanya untuk membeli bedak saja".  

Singkat cerita saya berhasil mendapatkan kerja di berbagai perusahaan swasta dengan posisi yang lumayan menengah   tentu saja dengan gaji yang cukup lumayan. 

Tetapi jmeskipun demikian, jauh dalam lubuk hati saya , saya tetap berkeinginan untuk mampu menyalurkan ilmu yang telah saya pelajari,  dalah hal ini menjadi seorang pengajar , karena saya berpikir buat apa saya belajar bahasa Jerman sampai ke Jerman kalau ilmu tersebut dipendam tanpa ditransfer ke generasi lain. 

Maka saya bertekad sambil bekerja saya pun merefresh otak saya dengan melanjutkan studi saya di kota Bogor sampai lulus sehingga saya menjadi lebih pede untuk pindah haluan menajdi pengajar atau guru. Saya tidak lagi mempermasalahkan dengan status guru honorer ataupun PNS (karena kalau jadi PNS sudah impossible ), yang penting saya bisa mengajar.

Selama 15 tahun menjadi karyawan kantoran di Ibu Kota Jakarta .  Wanita satu-satu dari kampung yang menjadi wanita karir di Jakarta, malah sampai pernah bertugas di Jawa Tengah juga.  

Pada tahun 2019 seperti yang kita ketahui kejadian luar biasa "Covid " melanda dunia dan lambat laun berpengaruh besar pada hampir seluruh perusahaan di Indonesia. 

Saya yang bekerja di "manufacturing" yang memproduksi barang -barang 100% di eksport ke luar negeri tentu saja terkena imbasnya sangat besar, cancel order berdatangan dari buyer-buyer luar ,  yang berdampak pada keuangan perusahaan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan