Mohon tunggu...
Muhammad Azmi Rahman
Muhammad Azmi Rahman Mohon Tunggu...

Mining Engineering UNLAM '11 | Traveller |

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Pengelolaan Limbah Cair Industri Pertambangan Sebagai Cita-Cita Untuk Mewujudkan Good Mining Practice

25 Januari 2016   12:37 Diperbarui: 25 Januari 2016   12:37 207 1 0 Mohon Tunggu...

Industri pertambangan, merupakan industri yang sangat berkaitan dengan banyak sektor. Lingkungan merupakan salah satunya. Industri yang padat modal ini pun tak jarang menimbulkan keresahan baik di masyarakat. Hal ini memang manusiawi mengingat limbah cair yang dihasilkan dari proses penambangan itu sangat berbahaya. Ditambah dengan banyaknya perusahaan pertambangan yang tidak mementingkan dampak ke lingkungan. Kita ambil contoh adalah dalam penambangan batubara.

Mineral sulfida yang terkandung dalam batubara teroksidasi dan menghasilkan yang namanya air asam tambang (AAT). AAT biasanya dialirkan dari tambang menggunakan pipa, gorong-gorong ataupun paritan menuju ke tempat penampungan yang dinamakan sump. Setelah menuju sump air tadi dipompa menuju kolam pengendapan (settling pond) agar nantinya air tersebut di treatment dan aman digunakan ketika dialirkan kepada warga kembali. Beberapa perusahaan pertambangan sudah merekayasa AAT menjadi air bersih dan air bersih siap minum.

Keresahan warga sangat wajar mengingat ada beberapa kasus air yang mereka pakai sehari-hari mengandung cairan logam. Hal ini biasanya dikarenakan ada kebocoran di settling pond dan langsung mengalir ke pemukiman sekitar. Tentu ini masalah yang sangat besar. Pasalnya, hal sekecil itu bisa menyebabkan perusahaan ditutup. Masih kurangnya pengawasan pemerintah terhadap kepemilikan dokumen AMDAL (analisis mengenai dampak lingkungan) suatu perusahaan juga merupakan faktor utama tidak dapat berjalannya good mining practice.

Sudah saatnya setiap perusahaan pertambangan wajib menyertakan good mining practice didalam visi perusahaannya. sejauh ini belum ada perusahaan yang menjunjung tinggi good mining practice, namun perusahaan tutup. terkecuali minimnya permintaan batubara, bijih dan minyak sekarang yang meyebabkan perusahaan banyak yang melakukan effisiensi disegala lini bahkan sampai gulung tikar.

VIDEO PILIHAN