Mohon tunggu...
Ire Rosana Ullail
Ire Rosana Ullail Mohon Tunggu... irero

Book Sniffer.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Menjajal Jalan Pagi ke Situ Rawa Kalong, Proyek Revitalisasi Senilai 29,5M

19 Januari 2020   20:58 Diperbarui: 20 Januari 2020   16:46 438 7 2 Mohon Tunggu...

Sudah beberapa hari ini saya pulang ke Depok, menengok dan membersihkan rumah yang sudah lama tak disinggahi. Letaknya tak jauh dari Situ Rawakalong, sebuah rawa yang dahulu kala terkenal angker. 

Berpuluh tahun lalu, air di Rawakalong masih bersih dan bening. Makin ke sini airnya malah justru tercemar aneka limbah, mulai dari limbah pabrik, karamba, hingga sampah dari masyarakat sekitar.

Pagi sekali saya iseng mengajak suami berjalan santai mengelilingi Situ Rawakalong. Rupanya kondisinya sudah jauh berbeda dibanding sebelumnya. Dulu, hanya sekadar lewat saja saya harus menutup hidung karena aroma amis dan bau sampah yang ada di pinggir Situ. 

Kini aroma tak sedap sudah tak lagi tercium.

Udara pagi di Situ Rawakalong terasa segar. Saya pun tertarik untuk berhenti sejenak dan duduk-duduk di tepian Situ untuk menikmati suasana. Hanya beberapa menit berlalu, suasana hati sudah menjadi lebih tenang dan pikiran terasa lebih rileks.

Sebelum direvitalisasi, Situ Rawakalong dipenuhi Karamba Jaring Apung milik warga. Kini karamba sudah tak terlihat lagi. 

Beberapa sumber menyebut salah satu penyebab tercemarnya air Situ adalah sisa pakan dari budi daya karamba ikan. Warga sekitar pun sudah berhenti mengkonsumsi air tanah karena kualitasnya yang tidak layak konsumsi.

Situ Rawakalong sebelum revitalisasi/sumber : beritasatu.com
Situ Rawakalong sebelum revitalisasi/sumber : beritasatu.com
Proses revitalisasi masih berjalan dan belum selesai 100%, hal ini terlihat dari beberapa titik area yang masih belum rapi. 

Meski begitu, masyarakat sudah berantusias dan tidak sabar untuk menikmati suasana. Kebanyakan dari mereka datang untuk memancing, namun ada juga yang hanya sekadar duduk-duduk santai dan berselfie ria di sekitara Situ.

Kata "Situ" sendiri berasal dari Bahasa Sunda yang artinya "Telaga". Sementara disebut "Rawa Kalong" karena pada jaman dahulu, di sana terdapat sebuah pohon besar yang dihuni oleh para Kalong (kelelawar). Jadilah orang menyebut "Rawa Kalong."

Kota Depok memang terkenal dengan Situ-nya. Jumlah seluruhnya ada 26 namun, kini hanya tersisa 19, itu pun dengan aneka macam kondisi, ada yang baik, kurang baik, rusak serta ada juga yang tidak berfungsi. Situ Rawakalong adalah salah satu yang dianggap perlu direvitalisasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN