Ire Rosana Ullail
Ire Rosana Ullail Wiraswasta

Membaca untuk menulis. Kolektor buku. Blogger. Enterpreneur. Read & rate pls!

Selanjutnya

Tutup

Cerita Ramlan Artikel Utama

Tradisi Nyekar dan Omzet Penjual di Pasar Bunga Bandungan

13 Juni 2018   12:05 Diperbarui: 14 Juni 2018   21:20 2280 1 2
Tradisi Nyekar dan Omzet Penjual di Pasar Bunga Bandungan
Doc.pribadi/irerosanaullail

Menjelang lebaran, di setiap pasar muncul penjual bunga dadakan, di daerah saya namanya pasar kembang (pasar bunga). Jenis yang dijual macam-macam, ada mawar tabur, aneka bunga buket, bunga plastik dan bunga kantil. 

Sebelum hari raya, masyarakat melakukan ziarah kubur atau kalau di jawa namanya Nyekar. Nyekar yaitu mengunjungi makan sanak keluarga, kerabat yang sudah berpulang lebih dulu untuk dikirimi doa.

Tradisi tersebut masih dipegang kuat oleh masyarakat, oleh karenanya, penjualan bunga selalu laris manis menjelang lebaran. Bunga-bunga mawar tabur, selasih, irisan pandan dan kantil biasanya menjadi komponen utama untuk Nyekar.

Bunga-bunga tersebut berbau wangi, konon katanya, malaikat menyukai wangi-wangian. Zaman dahulu parfum belum familiar, maka digunakanlah wewanginan yang bersumber dari bunga-bunga.

Itulah mengapa bunga-bunga dengan aroma kuat seperti yang saya sebut tadi banyak dijual di area pemakaman.

Pembeli bunga buket punya tujuan lain, banyak dari mereka membeli bunga buket untuk hiasan lebaran.

Sama halnya dengan bunga plastik yang nantinya akan digunakan untuk menghias ruang tamu. Memilih menghias dengan bunga asli atau palsu adalah pilihan masing-masing orang.

Doc.Pribadi/irerosanaullail
Doc.Pribadi/irerosanaullail
Bandungan adalah salah satu daerah penyuplai bunga terbesar di area Semarang dan sekitarnya.

Menjelang hari raya, harga di pasar bunga Bandungan meningkat hingga dua kali lipat. Satu buket bunga Crisan yang dihari biasa dibandrol 5 ribu hingga 7 ribu rupiah meningkat menjadi 22 ribu rupiah.

Pasar bunga Bandungan buka setiap hari, hanya saja saat menjelang lebaran, jumlah stok dan penjualan meningkat drastis.

Informasi dari penjual, bunga yang dijual di sana berasal dari kawasan Bandungan sendiri. Selain menjual bunga, kawasan Bandungan yang sejuk dan dingin juga dikenal sebagai tempat yang cocok untuk menanam bunga dan sayuran.

Pasar bunga Bandungan sendiri punya beberapa penjual bunga dadakan yang terbagi menjadi dua; penjual mawar tabur dan penjual bunga buket.

Letaknya biasanya di emperan menuju jalan masuk atau menempati sisi-sisi yang masih kosong. Mereka menggelar terpal atau alas apapun untuk meletakkan barang dagangannya.

Penjual-penjual tersebut tak lain adalah warga Bandungan yang tak mau ketinggalan memanfaatkan momen nyekar menjelang lebaran untuk mendapatkan pundi-pundi rupiah.

Doc.Pribadi/reseller
Doc.Pribadi/reseller
Penjual-penjual ini juga hanya ada saat momen ramadan sementara di hari biasa hanya ada penjual-penjual tetap. Jadi jika ada pernikahan atau event-event tertentu yang memerlukan dekorasi bunga hidup, dari sanalah asalnya.

Selain daripada pelanggan tetap, muncul juga pembeli dadakan yang membeli untuk dijual kembali. Mereka tersebar beberapa titik pasar seperti pasar Babadan, pasar Bandarjo, pasar karangjati dan pasar-pasar lain di wilayah Semarang dan sekitarnya.

Bunga buketan dari Bandungan biasanya satu jenis dan satu warna, reseller akan membeli beberapa buket berbeda jenis lalu merangkai sendiri menjadi buket yang lebih kecil. Di pasar biasa hasil rangkaian tersebut dibandrol harga 20 -- 25 ribu rupiah, tergantung pintar-pintar kita menawar.

Begitulah suasana hari menjelang lebaran di daerah kami. Selain untuk mengirim doa, tradisi Nyekar rupanya juga meningkatkan penghasilan serta omset para penjual dan petani bunga di Bandungan dan sekitarnya.