Mohon tunggu...
Khrisna Pabichara
Khrisna Pabichara Mohon Tunggu... Penulis, Penyunting.

Novel terbaru: Kita, Kata, dan Cinta (Diva Press, 2019). Lakuna (Diva Press, 2021). Twitter/IG: @1bichara.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Netizen, Tolong Jauhi Pekerjaan Sampingan Ini

4 April 2021   18:21 Diperbarui: 4 April 2021   19:08 307 61 17 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Netizen, Tolong Jauhi Pekerjaan Sampingan Ini
Saudagar ban sepeda dan becak yang tersandung kasus BLBI (Foto: Kompas/Johnny TG)

PUNYA PEKERJAAN SAMPINGAN bukan sesuatu yang aneh. Jika seseorang memiliki lima pekerjaan pun tidak masalah. Sah-sah saja. Banyak pula orang yang memiliki penghasilan tambahan di luar penghasilan utamanya. Penghasilan tambahan itu didapatkan dari pekerjaan sampingan. Itu golongan pertama.

Ada pula orang yang penghasilannya hanya bersumber dari satu pekerjaan. Itu juga sah-sah saja. Sekalipun keteteran karena kehabisan gaji sebelum upah baru tiba, banyak pekerja yang merasa cukup dan bahagia dengan satu pekerjaan saja. Itu golongan kedua.

Golongan ketiga adalah orang-orang yang tidak punya pekerjaan utama, tetapi punya pekerjaan sampingan yang tidak terhitung jumlahnya. Musim layangan tiba, jadi saudagar layang-layang. Musim gali saluran datang, jadi kuli harian. Apa saja diembat. Pekerja serabutan namanya.

Kelompok keempat menjadi kaum paling enas alias paling pilu. Boro-boro pekerjaan utama, kaum ini malahan tidak punya pekerjaan sampingan. Pekerjaan resminya adalah penganggur. Kadang disebut "pengukur jalanan", kadang dituduh "sampah masyarakat". Padahal, belum tentu. Maksud saya, belum tentu seorang penganggur mahir mengukur jalanan dan bisa menjadi sampah.

Anda berada di kelompok yang mana?

***

Politikus yang tersandung kasus korupsi dana bantuan sosial (Foto: Kompas.com/Kristianto Purnomo)
Politikus yang tersandung kasus korupsi dana bantuan sosial (Foto: Kompas.com/Kristianto Purnomo)

PEKERJAAN SAMPINGAN apa pun boleh Anda lakukan, selama Anda mau. Tentu saja, ada hasil yang kita harapkan dari pekerjaan sampingan itu. Bisa uang, bisa jaringan. Bisa kemuliaan, bisa kekuasaan.

Akan tetapi, ada satu pekerjaan sampingan yang sebaiknya, boleh Anda baca seharusnya, tidak Anda lakukan. Pekerjaan sampingan itu adalah korupsi. Jangan kaget. Biasa saja. Tidak usah juga membelalakkan mata. Korupsi sudah menjadi "pekerjaan umum" di Indonesia.

Apakah korupsi dapat disebut pekerjaan sampingan? Ya. Banyak alasan yang dapat saya jadikan pijakan argumentasi. Yang pasti, fakta membuktikan bahwa diam-diam korupsi diminati oleh banyak orang di negeri tercinta ini.

Juliari BatubaraItu contoh pertama yang saya agihkan. Tolong koreksi jika saya keliru. Pekerjaan utama Juliari adalah politikus. Ia kader partai banteng moncong putih. Pekerjaan sampingannya ialah Menteri Sosial dan Koruptor. Ia mengemplang dana bantuan sosial.

Jangan kira hanya Juliari seorang, jangan. Banyak politikus di Indonesia yang memilih jalan basah: menyelamatkan uang negara ke kantong sendiri dan, mungkin saja, ke kantong kolega. Rata-rata partai di Indonesia punya "catatan manis" dalam hal sunat-menyunat uang negara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x