Mohon tunggu...
Khrisna Pabichara
Khrisna Pabichara Mohon Tunggu... Penulis, Penyunting.

Novel terbaru: Kita, Kata, dan Cinta (Diva Press, 2019). Lakuna (Diva Press, 2021). Twitter/IG: @1bichara.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

AHY dalam Balutan Politik Caper dan Baper

19 Februari 2021   08:34 Diperbarui: 19 Februari 2021   09:02 889 39 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
AHY dalam Balutan Politik Caper dan Baper
Presiden Jokowi menerima kunjungan silaturahmi Agus Harimurti Yudhoyono, Jumat (15/6/2018), di Istana Bogor (Foto: Antara/Widodo S. Jusuf)

Belum cukup sebulan berlalu, Agus Harimurti Yudhono sudah menarik tuduhannya soal keterkaitan Jokowi dengan rencana kudeta di kubu Partai Demokrat. Ia laksana "menjilat ludah sendiri" setelah menuding Jokowi mengetahui dan merestui rencana kudeta itu.

Setelah dengan wajah segarang singa mengumumkan adanya indikasi kudeta atas dirinya selaku Ketua Umum Partai Demokrat, AHY dengan wajah setebal badak menyampaikan bahwa Jokowi tidak tahu menahu tentang rencana kudeta di Partai Demokrat.

Ketika menyampaikan informasi dugaan Jokowi mengetahui dan mengizinkan rencana kudeta, AHY menggelar konferensi pers. Sangat berbeda saat ia menyatakan telah mendapat sinyal soal ketidaktahuan Jokowi atas rencana kudeta yang disampaikan, cukup dengan, lewat surat kepada seluruh jajarannya.

Ketika pada 1 Februari 2021 AHY mengatakan bahwa ada pihak dalam lingkar satu Jokowi yang merancang kudeta, ia memilih asas praduga tak bersalah sehingga tidak menyebut nama, kali ini berbeda. Masih dalam upaya "menemukan kambing hitam" dan "mencuci tangan", dikutip oleh Tempo.co, ia memakai dalih nama Jokowi dicatut untuk menakut-nakuti.

Dari situ terlihat ketidakmatangan AHY dalam memimpin sebuah partai besar yang pernah sukses mengantarkan SBY ke tampuk RI-01. Ketidakmatangan itu tampak pada dua hal berikut. 

Pertama, politik lempar batu sembunyi tangan. AHY melempar batu dengan menyebut ada bukti Jokowi mengetahui dan mengizinkan kudeta itu, tetapi ia cuma meminta klarifikasi. Dengan kata lain, pembuktian ia lontarkan kepada Pak Presiden. Ternyata Jokowi cuek bebek, AHY pun kelimpungan.

Kedua, politik menabuh gendang menari sendiri. Setelah kecewa duania-akhirat lantaran surat permintaan klarifikasinya sama sekali tidak diindahkan oleh Jokowi, ia menyatakan bahwa pihak yang ingin menggulingkan dirinya hanya mencatut nama Jokowi, hanya akal-akalan belaka untuk menakut-nakuti kader partai bintang segitiga.

Dari dua ketidakmatangan berpolitik yang dipertunjukkan oleh AHY, terlihat ia masih grasa-grusu, sambalewa, dan kurang perhitungan. Ia seperti anak manja kesayangan bapak yang takut kehilangan boneka. Ia mencari perhatian Presiden agar mendapat panggung sehingga elektabilitasnya terangkat. 

AHY dan keluarga di Partai Demokrat (Foto: Antara/M. Risyal Hidayat)
AHY dan keluarga di Partai Demokrat (Foto: Antara/M. Risyal Hidayat)
Celakanya, di mata AHY, kadernya ia pandang cemen sekali. Dengan vulgar ia sebut kadernya "ditakut-takuti". Padahal, ia sendiri bersembunyi di balik retotika "sudah menemukan bukti" dan "baru saja mendapat sinyal". Mari kita sisir kecurigaan AHY kepada kader partai biru.

Pertama, mudah goyah. AHY mengira kadernya mudah diombang-ambingkan oleh bujuk rayu pihak luar. Pada sisi lain, bisikan soal ada pihak luar yang ingin menggoyang kursi ketum, sesungguhnya, adalah isyarat alangkah rapuh kepercayaan kader-kader partai terhadap sosok AHY.

Kedua, mudah takut. AHY menyebut kader-kader partainya sedang ditakut-takuti oleh seseorang di eksternal partai dengan tekanan "presiden merestui", lalu kadernya goyah, lalu muncullah riak bernama kudeta. Secara tidak langsung, AHY tidak percaya kepada kader-kader partainya. Ia bagai anak macan yang baru tahu berjalan, tetapi sudah ingin memimpin kawanan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN